Tuesday, November 12, 2013

Cara Mengingat Tempat Parkir

Blog Iman Prabawa - Saya adalah orang yang sangat sangat mudah lupa, apalagi kalau menyangkut tempat parkir. Sering sekali kalau saya parkir mobil di mall yang tempat parkirnya gedung begitu, biasanya pas pulang lupa saya tadi parkir dimana.

Itu sudah terjadi berulang kali dan berulang kali. Sering kali satpamnya melihat saya kebingungan terus bertanya, "Emang parkir dimana mas?" Saya langsung aja bilang, "Mas, saya kan lupa saya parkir dimana, ini si mas ada-ada aja lagi nanyanya. Hihihi, kalau saya ingat pasti saya ngga akan nyasar."

Terus dia bertanya lagi, "Masa ngga ada sih ingatan parkir dekat apaan gitu mas?" Saya jawab lagi, "Nah iya mas, saya memang beneran lupa parkir dimana." Dan walhasil saya puter-puterin deh satu gedung parkiran sampai akhirnya ketemu dengan mobil saya.

Hal itu sering sekali terjadi, nah barusan saja kemarin saya terpikir menggunakan teknologi untuk mengurangi hal ini. Dan ternyata itu bekerja dengan sangat baik sekali!! Mau tau caranya? Saya fotokan saja tempat dimana saya parkir. Kan biasanya kalau kita parkir ada tandanya, entah mobil di depan kita, tapi saran saya jangan jadikan mobil di depan kita patokan, karena kalau mobil itu lebih dulu pergi ketimbang kita yang ada ntar nyasar lagi.




Jadi mendingan difotonya bagian tanda dimana tempat itu berada. Nah ini saya fotokan di sebelah mobil saya, kebetulan tanda tempatnya ada disitu. Nah berhasil dengan sangat baik! Ketika kemarin saya nyasar, belum sampai satpamnya nanya, karena biasanya saya sampai satpamnya nanya. Saya juga ngga pernah tanya ke satpam karena saya lupa.

Saya pikir kalau pun saya bertanya pasti saya juga bingung mau nanya apaan? Wong tempatnya aja saya lupa. Nah ini kemarin saya langsung aja bertanya begitu saya nyasar lagi ke satpam yang ada disitu. "Mas ini dimana ya?" Saya tunjukkan fotonya dan langsung si satpamnya mengenali, "Oh mas harus turun satu kali lagi. Nanti akan ketemu deh."


Dan benar! Dan ternyata cara ini sangat ampuh buat teman-teman yang memang pelupa seperti saya! Hehehe.. Bisa sangat menghemat waktu lho! Nah semoga sharing dari saya mengenai cara mengingat tempat parkir ini bisa bermanfaat buat teman-teman yang memang sering mengalami lupa seperti saya ini. 


Bandung, 12 November 2013

Monday, November 11, 2013

Bubur Ayam Mas Mul Bogor

Blog Iman Prabawa - Bogor kalau malam hari terkenal dengan sederetan bubur ayamnya. Nah salah satunya adalah bubur ayam mas mul yang terletak di jembatan merah. Nah bubur yang berderet ini memang biasanya mangkal di jembatan merah. Ada banyak tukang bubur disana tapi yang cukup punya nama kalau yang saya perhatikan ya bubur ayam mas mul ini.

Harga seporsinya kemarin malam saya makan, saya sudah lama tidak makan disitu karena sudah tidak tinggal di Bogor lagi. Dulu waktu masih tinggal di Bogor saya sering malam-malam kelayapan cari makan ke daerah jembatan merah tersebut. Disitu tidak hanya ada tukang bubur saja, tapi ada juga tukang doclang, dan juga soto ayam dan bakso.

Saya sendiri kadang suka makan soto ayam disitu, ada satu yang enak disitu, tapi kemarin pas saya kesana saya tidak menemukannya, jadilah saya makan bubur ayam mas mulu saja deh. Nah gerobaknya seperti ini.


Kebetulan yang melayaninya cewe, biasanya sih ada mas mulnya disitu. Disitu seperti bubur ayam biasanya, ada sate juga, sate usus dan sate ati gitu, tapi saya sih ngga terlalu suka makan bubur dengan sate, jadi biasanya saya hanya makan buburnya saja.





Bubur ayam mas mul ini biasanya baru buka jam sepuluh malam, kalau tidak salah sekitaran jam segitu. Kalau sebelum jam segitu biasanya toko-toko masih pada buka, jadi bubur ayam mas mul ini bukanya setelah toko-toko pada tutup. Saya lupa memfotokan buburnya setelah diracik, setelah buburnya saya aduk dan mau saya makan baru deh saya kepikiran untuk memfotokannya, jadi deh fotonya seperti berikut ini.


Jadi, buat teman-teman yang main ke jembatan merah, bisa mencoba bubur ayam mas mul ini. Bisa juga mencoba makanan yang lainnya juga, kemarin sih sotonya lagi ngga ada. Kalau ada juga teman-teman wajib mencoba soto ayam disitu. Nanti deh kapan-kapan saya fotokan dan buat laporannya mengenai soto ayam dan soto daging disitu, karena menurut saya soto disitu enak! 

Sampai ketemu ya di tulisan saya berikutnya..

Tuesday, November 5, 2013

Belajar Bahasa Jepang

Blog Iman Prabawa - Kemarin hari Senin saya belajar bahasa Jepang di Unsada atau singkatan dari Universitas Darma Persada. Kebetulan memang universitas itu membuka program belajar bahasa asing. Ada belajar bahasa Mandarin juga disitu, juga belajar bahasa Inggris. Nah saya mengambil yang belajar bahasa Jepang. 

Universitas Darma Persada ini kan emang didirikan oleh para alumni lulusan Jepang, jadi sepertinya memang lebih fokus ke Jepang karena kerjasama dengan Jepang sering terjalin di kampus ini. Kalau saya sendiri kenapa belajar bahasa Jepang disini sementara banyak les bahasa Jepang diluaran sana, karena emang kebetulan saya belajar bahasa Jepang ini untuk bisa ngomong dengan orang Jepang.

Ada profesor dari Jepang yang kebetulan teman dari ayah saya, dia berencana untuk membangun Global Management College di Indonesia. Nah kalau profesor ini di Indonesia saya yang akan menemani beliau berkunjung ke kampus-kampus di Indonesia.

Kemarin kita sudah mengunjungi kampus seperti ITB Bandung, UGM Jogja, Universitas Airlangga dan ITS Surabaya. Nah tapi kan topik saya sekarang adalah lebih ke belajar bahasa Jepang di Universitas Darma Persada.

Universitas Darma Persada

Letak Universitas Darma Persada ini di dekat Burger King dan McD, jadi kalau lapar tinggal mampir aja, sebelum kelas juga kadang saya suka mampir disitu. Hehehe.. Makan dulu kalau emang lapar banget, di sebelah Unsada juga ada Lawson dan ada atm BCA. Apa hubungannya ya sama atm BCA? Ngga papa saya keinget aja. Hohoho..




Alamat Unsada :
Jl. Raden Inten II (Terusan Casablanca)
Pondok Kelapa - Jakarta Timur 13450
Nah foto berikut ini waktu saya belajar bahasa Jepang sama guru saya, Sensei Friska. Kalau bahasa Jepang kan kita menyebut guru dengan sebutan Sensei yang artinya guru.

Belajar Bahasa Jepang

Kebetulan saya mengambil kelas yang privat, jadi belajarnya cuma langsung sama gurunya saja, dengan begitu belajarnya juga bisa lebih fokus. Kalau teman-teman ada yang penasaran ingin belajar di Unsada, ini saya fotokan kisaran harga belajar disini. Tapi mungkin nanti akan ada perubahan ya, karena pastinya siapa tahu teman-teman membaca tulisan saya 2 tahun kemudian, ya pastinya sudah berubah itu harganya.

Biaya Kursus Bahasa Jepang Universitas Darma Persada

Kemarin sudah belajar mengenai menanyakan jam dalam bahasa Jepang, Ima Nan Ji Desu Ka, yang artinya Sekarang Jam Berapa? Terus juga belajar nama-nama hari, terus langsung ke percakapan yang lebih rumit lagi. Hohoho, semoga dalam dua bulan saya sudah mahir ya. Geber terus nih belajarnya, biar nanti pas ketemu si profesornya ane udah bisa ngomong bahasa Jepang sama dia. Amiieenn..


Cempaka Putih, 5 November 2013

Monday, November 4, 2013

Bakmi Toko Tiga

Blog Iman Prabawa - Kemarin malam pas saya pulang ke rumah ternyata kakak saya membawakan makanan. Ternyata pas saya lihat wah bakmi toko tiga. Berhubung saya belum pernah mendengar mengenai bakmi ini atau pernah nyobain bakmi toko tiga ini. Ya saya penasaran juga. Mohon dimaklumi kalau saya belum pernah mendengar.

Nah ini langsung saja saya fotokan penampakannya di bawah ini. Ini dibungkus untuk di bawa ke rumah. Mie ayam bakso kalau ngga salah sih ya.

Bakmi Toko Tiga

Saya lihat wah ada alamatnya nih di bagian samping dari kotak bakminya ini. Siapa tahu teman-teman ada yang pernah mendengar mengenai keberadaan bakmi ini dan pingin kesana tapi tidak tahu alamatnya dimana, nah makanya saya fotokan saja disini.


Kemudian saya buka bungkusnya lalu saya coba makan. Setelah saya makan, ternyata ini bakmi bukan selera saya. Hehe.. Yah namanya orang kan punya seleranya masing-masing, saya rasa pasti ada aja orang yang akan bilang ini bakmi enaaaakkk banget! Karena pastinya soal rasa menurut saya tidak bisa dibilang wah ini ngga enak itu enak. Akan tidak pada tempatnya saja, akan ada orang yang suka banget dan akan ada orang yang tidak suka banget!




Contohnya saya ke spaghetti ngga pernah suka sama itu makanan. Saya lebih memilih makan tempe ketimbang saya makan spaghetti, tapi bukan berarti saya belum pernah nyobain spaghetti lho? Justru berulang kali teman saya mengajak saya, "Man, yang ini spaghettinya enak banget! Beda deh pokoknya!". Dan setelah saya coba biasanya kalau ngga saya muntah. Ahahahaha.. 

Jadi bukan masalah spaghettinya yang ngga enak, perut saya aja yang ngga bisa menerimanya. Jadi dengan bakmi ini kebetulan memang ternyata tidak masuk ke rasa saya aja. Tapi bakmi ini yang saya tahu, setelah saya mendengar namanya saya browsing aja di internet, ternyata cukup terkenal juga, bahkan ada yang menulis bahwa ini enak. Nah kan apa yang saya bilang? Selera tiap orang kan beda-beda tho? Dan sebaiknya juga tidak boleh diperdebatkan, silakan aja yang bilang enak makan disini, yang ngga suka juga ngga papa. 

Disini kan saya menginformasikan saja. Yang tertarik untuk mencobanya, silakan juga, jadi kan tahu rasanya dan bisa ikut bercerita. Penampakan bakminya seperti di bawah ini.


Oh iya, bakmi ini juga ada pangsit gorengnya seperti bakmi GM. Juga ada saosnya seperti bakmi GM. Nah kalau mencoba pangsitnya, boleh lah. Sekali lagi ini opini saya lho, tidak untuk menyudutkan atau gimana-gimana, ini murni opini saya. Buat teman-teman yang penasaran silakan bisa mencoba bakmi toko tiga ini. Oh iya pangsit gorengnya kaya gini.


Kalau begitu sampai ketemu di artikel lain ya. Sekian sharing dari saya mengenai bakmi Toko Tiga ini.


Cempaka Putih, 4 November 2013

Saturday, November 2, 2013

Teh Kotak Less Sugar

Blog Iman Prabawa - Tadi saya kan ke Indomaret iseng nyari minuman, ternyata saya lihat ada minuman baru nih dari Teh Kotak, saya termasuk penggemar minuman teh kotak, tapi bukan yang teh kotak rasa ya, ngga pernah nyobain sih, saya sendiri ngga terlalu suka dengan minuman teh yang dikasih rasa. Menurut saya ya teh itu rasanya mesti teh, ngga perlu dirasa-rasain, nah ini kan pendapat saya, pastinya tiap orang beda lagi pendapatnya. Oleh karena itu pabrik teh kotak, PT Ultrajaya Milk Industry & Trading Company meluncurkan teh kotak rasa kan pasti karena ada risetnya.

Nah saya lihat penampilannya sih cukup membuat saya pingin nyobain. Jadilah saya beli, saya coba beli satu aja dulu, namanya juga nyobain, siapa tahu ngga enak? Apalagi yang less sugar gitu biasanya saya kurang doyan. Nah maka saya beli lah satu biji. Kaya gini nih penampakannya.

Teh Kotak Less Sugar




Pas saya cobain ternyata saya suka! Wah ini tehnya memang tidak semanis teh kotak yang bukan less sugar, tapi tetap kerasa enak. Kalau yang saya rasakan dengan merek lain, begitu dibuat less sugar, rasa tehnya jadi gimanaaa gitu. Sekali lagi ini menurut saya lho, yang ini rasa tehnya tidak berkurang, hanya rasa gulanya aja yang berkurang.

Next time wajib beli lagi nih! Gara-gara iseng nyobain ngga sengaja, tapi saya memang suka seperti itu, iseng aja nyobain. Eh ini ada makanan atau minuman baru, cobain ah, seperti apa ya rasanya? Hanya ingin tahu, kalau udah tahu ya sudah, sukur kalau ternyata pas dengan selera saya, kalau tidak ya udah biasanya sih jadi lupa juga. Tapi tetap ngga jadi mau beli kalau misalnya ke supermarket lagi.

Nah jadi kalau teman-teman ada yang seperti saya termasuk pecinta teh kotak. Saya termasuk pecinta teh, kalau untuk bungkus yang kotak, saya lebih memilih teh kotak. Nah jadi buat teman-teman yang termasuk fans dari teh kotak, menurut saya wajib mencoba Teh Kotak Less Sugar yang ini!

Sekian sharing dari saya kali ini, sampai ketemu di sharing-sharing saya berikutnya mengenai kuliner. Hehehe..


Cempaka Putih, 2 November 2013.

Gado Gado Di Cempaka Putih

Blog Iman Prabawa - Barusan saya makan gado-gado di Cempaka Putih dekat rumah saya. Dari rumah saya ke tempat gado-gado ini saya tinggal jalan sedikit aja. Kalau lihat spanduknya lucu juga ngebacanya, karena tulisannya GANAS dan GALON. Awal saya melihat spanduk itu saya sempat berpikir, apaan tuh ganas sama galon? Ternyata singkatan dari gado-gado nasi sama gado-gado lontong.

Nih saya sempatkan untuk memfotokannya tadi pas saya makan. Sebenarnya saya makan disitu udah sering sih, ngga baru kali ini aja, tapi baru aja kepikiran untuk membuat ini menjadi artikel di blog saya. Siapa tahu memang ada yang lagi mencari lokasi makanan, terus googling deh. Yah semoga aja artikel ini bisa bermanfaat bagi orang-orang yang lagi mencari. Ya ngga? Hehehe..

Gado Gado Di Cempaka Putih

Nah itu yang kena foto adalah Joko anak dari Ibu Nining yang jualan gado-gado. Kalau yang ngebuat gado-gadonya si Ibu Niningnya. Katanya sih nama ganas dan galon itu hasil kreasi dari yang makan disitu, jadi mereka membuat singkatan sendiri, nah kemudian sama Ibu Nining dibuatlah spanduknya.

Saya sendiri sih penasaran waktu melihat spanduknya. Dulu soalnya ketika dia jualan gado-gado disini belum ada itu spanduk. Kalau dibandingkan dengan mie ayam Kurdi yang ada di sebelahnya, masih terbilang lamaan mie ayam Kurdi yang ada di sebelahnya. Saya tinggal di Cempaka Putih ini dari tahun 1993, dan dari tahun 1993 itu mie ayam Kurdi yang ada di sebelahnya sudah ada, sementara gado-gado ini dulu belum ada.

Lokasinya berada di depan rumah makan Bebek Garang, yang baru saja dibangun, atau dekat juga dengan Pecel Lele Lela, dan Seven Eleven. Pokoknya mah di daerah sini banyak banget tukang jualan makanan, dan yang makan juga banyak.




Lokasi Gado Gado Cempaka Putih

Gado-gado ini teman-teman bisa milih mau gado-gado pake nasi yang singkatannya ganas atau gado-gado pake lontong yang disingkat dengan sebutan galon. Harga satu porsinya tadi saya makan 10ribu, siapa tahu teman-teman pas kesini harganya udah naik. Bisa aja kan? Nah kalau minumannya teman-teman bisa membeli di sebelahnya, dekat situ ada warung bang Haris.

Yang makan di mie ayam Kurdi dan soto Lamongan juga biasanya membeli minuman di warung bang Haris itu. Nanti di tulisan berikutnya kalau saya lagi makan mie ayam di mas Kurdi saya buat juga deh artikelnya. Kalau mie ayam yang itu sudah sangat lama dan biasanya sih rame, sementara soto Lamongannya juga begitu, tadi pas saya makan aja, soto Lamongannya lagi bersiap-siap untuk pulang karena dagangannya udah abis.

Nah jadi teman-teman yang lagi mampir ke Cempaka Putih dan pingin makan gado-gado, bisa cobain gado-gadonya Ibu Nining ini. Siapa tahu rasanya cocok di perut teman-teman.

Ganas Ibu Nining Cempaka Putih

Kalau begitu sampai ketemu di tulisan berikutnya ya, saya sekarang mau makan-makan dulu nih. Hehehe.. Pastinya nyam nyam selalu..



Cempaka Putih, 2 November 2013

Ganas di Cempaka Putih

Blog Iman Prabawa - Barusan saya habis makan ganas di cempaka putih. Apaan tuh ganas? Ganas itu singkatan dari gado-gado nasi. Saya juga tahunya dari si abang penjualnya. Dia membuat spanduk tulisannya gitu, ganas sama galon. Saya awal makan disitu nanya ke dia, ganas apaan bang? Dia jawab gado-gado nasi, terus galon? Galon itu singkatan dari gado-gado lontong. Hahaaaiii..

Kalau sepintas lewat sih emang jadi ngebuat penasaran dengan kata-kata ganasnya, apalagi kalau belum ngeh, galon? Mana galonnya? Emang jualan gado-gadonya pake galonan? Hohoho.. Ternyata saya tertipu teman-teman! Hihihi..

Ganas di Cempaka Putih

Nah tuh saya fotokan, itu yang kena foto disitu si abang yang jualnya, namanya Joko. Yang ngebuat gado-gadonya sih ibunya, namanya ibu Nining, sesuai dengan tulisan di spanduknya. Dia ngebantuin ibunya disitu. Gado-gado ini lumayan banyak yang beli nih. Karena dekat banget sama rumah saya, dari rumah saya ke gado-gado ini palingan juga berapa meter, bentaran juga sampai, jadi tinggal jalan kaki aja.




Nah kebetulan emang dia mangkalnya tepat di depan rumah makan Bebek Garang, itu rumah makan baru saja dibangun, kalau dibandingin sama gado-gadonya, ya jauh lamaan gado-gado bu Nining ini ketimbang Bebek Ganas ini. Soal rasa gado-gado ini enak sih, tapi itu semua tergantung lidah teman-teman ya, silakan kalau lagi di Cempaka Putih, mampir aja kesini, lokasinya juga dekat banget sama Seven Eleven Cempaka Putih.

Juga dekat sama mie ayam Kurdi yang terkenal itu, nanti deh kapan-kapan saya buat artikel mengenai mie ayam Kurdi yang udah ada dari sejak saya SMP, kurang lebih tahun 1993 disini. Jadi sudah sangat lama sekali itu mie ayam mas Kurdi. Teru ada lagi soto ayam Lamongan dekat situ yang tadi pas saya makan jam 12 siang udah siap-siap mau pulang karena dagangannya udah abis.

Harga gado-gadonya seporsinya 10ribu, kalau minumnya tinggal beli aja di sebelahnya, kebetulan di dekat situ ada warungnya bang Haris. Yang makan di mie ayam Kurdi atau soto ayam Lamongan juga biasanya beli minumnya disitu.


Kalau begitu saya mau meneruskan makan-makan saya, nyam nyam! Hehehe..


Cempaka Putih, 2 November 2013

Thursday, October 31, 2013

Bakso Taman Solo

Blog Iman Prabawa - Teman-teman pernah mendengar bakso taman solo? Pastinya pernah dong ya? Buat orang-orang Jakarta nama bakso taman solo ini lumayan terkenal. Kalau ane sih tau banget! Kenapa? Karena emang dekat banget sama rumah ane ini bakso! Tepatnya di jalan Cempaka Putih Raya, No.127 kalau ngga salah.

Saya ngga terlalu merhatiin nomornya sih, tapi tadi ada spanduknya, nanti deh kapan-kapan saya foto dari luarnya ya. Tadi sih saya beli bakso taman solo untuk dimakan dirumah, dan udah malam juga, jadinya ngga sempat untuk foto-foto disana. Bukannya ngga sempat sih, tapi karena foto dari handphone, biasanya kalau foto malam-malam gitu, kualitas fotonya akan kurang bagus. 

Jadi nanti deh kalau siang-siang saya makan disitu baru deh nanti saya fotokan. Nah ini tadi saya bawa aja, pesan ke rumah, sekitar jam 7 malam saya kesitu, saya lihat baksonya udah tinggal sedikit, udah mau habis sepertinya sih. Lagi rame sekali yang makan disitu. Ini bakso saya kurang tahu juga bukanya jam berapa, mungkin jam 10 kali ya?

Tapi yang saya tahu, dia tutup jam 9 kurang lebih, soalnya saya pernah beli jam 8.30 ini bakso masih buka. Karyawannya ada banyak, iseng saya sempat ngitungan, ada 10 karyawannya. Stock kerat teh botol di depan juga ada sekitar 40an kerat. Iseng banget ya saya ngitungin? Hihihi.. Nah ini saya bawa pulang dibungkus.


Saya salut dengan cara mengikatnya, rapi sekali, dan tidak merepotkan kita di kala kita mau membuka bungkusnya. Biasanya kan kita sering bermasalah tuh, ada yang ngikatnya dikunci mati banget, sampai kita harus menggunakan gunting untuk membukanya. Nah untuk bakso taman solo ini ngga gitu teman-teman sekalian, Nih di bawah saya fotokan pengikatan yang mereka lakukan terhadap plastik bakso ini.





Ini hebat kalau menurut saya! Baru kali ini saya makan di tempat yang mengikatnya rapih dan juga tidak memungkinkan airnya untuk keluar, tapi juga di satu sisi sangat memudahkan bagi pembeli untuk membukanya! Patut diacungkan jempol dengan cara mengikatnya! Karena menurut saya berarti mereka memperhatikan sekali, saya seringkali suka sebal dengan yang diikat mati gitu. Ini kan mau dibuka lagi! Kenapa mesti mati begini sih? Kan jadi susah ngebukanya!

Tapi susah juga, kalau tidak diikat dengan baik kan takutnya airnya tumpah! Nah maka dari itu saya acungkan jempol dengan cara mengikat plastik baksonya ini. Berkat jam terbang sepertinya, dia mencoba berbagai cara mengikat yang gampang dibuka tapi tetap aman biar air baksonya tidak tumpah. Nah kalau kita ngomng soal rasa? Kalau buat saya sih rasanya nyam nyam sekali. Tapi ngga tahu buat teman-teman yang lain. Karena soal rasa kan itu masalah selera tho??

Ada yang akan bilang suka, dan akan ada yang bilang, "Apaan sih enaknya ini bakso!! Gini doang tapi rame!". Nah kalau di lidah saya sih enak! Jadi setelah dibuka lalu saya masukan ke mangkok.


Nah jadi kalau teman-teman lagi main ke Cempaka Putih, coba tanya gih bakso taman solo. Setidak-tidaknya walau teman-teman pada akhirnya misalnya ngga terlalu suka dengan rasanya kan udah pernah nyobain. Ya ngga? Hehehe..

Di tulisan saya yang lain kalau saya lagi iseng wisata kuliner ke tempat-tempat yang lain ntar saya buat lagi deh artikelnya. Oh iya, soal harga nih belum saya sebut, harga satu porsi baksonya Rp 13ribu, teh botol kalau ngga salah 3500, ada es jeruk kelapa 10ribu, terus ada juga kerupuk disitu, terus apa lagi ya? Saya lupa ah! Hehehe..

Nanti teman-teman cobain aja sendiri, nanti deh di lain kesempatan saya sempatkan lagi makan bakso disitu siang-siang dan saya fotokan, sehingga biar lebih menggugah keinginan teman-teman sekalian untuk mencicipi bakso taman solo ini.


Cempaka Putih, 31 Oktober 2013

Soto Ayam Di Cempaka Putih

Blog Iman Prabawa - Saya ingin sharing ah mengenai tempat makan di Cempaka Putih, dekat rumah saya. Ada soto ayam yang menurut saya enak. Soal selera kan tiap orang beda-beda ya? Nah ini bisa jadi salah satu pilihan aja kalau teman-teman lagi mampir ke Cempaka Putih. Soto ayam ini terletak di kantin hijau dekat Rumah Sakit Islam Jakarta. Nih kalau kita lihat fotonya, saya fotokan tadi setelah selesai makan siang disitu.


Di kantin hijau ini ngga cuma ada soto ayam aja, tapi ada juga makanan lain seperti ketoprak, terus ada juga mie ayam, terus ada juga bakso, ada juga es campur. Kalau saya kesini biasanya kalau ngga makan soto ayam, saya makan es campur. Yang makan disini kebanyakan mahasiswa Universitas Yarsi atau pegawai Rumah Sakit Islam Jakarta, atau guru dari SMK 39. Karena tepat bersebelahan dengan SMK 39 Jakarta.



Nah itu yang tepat di depan kita itu gerobak sotonya, tadi saya fotokan kebetulan pas lagi sepi aja. Ngga enak kalau foto-foto pas lagi rame! Hehehe.. Tadi saya pesan soto ayam pake nasi, kalau pesan soto ayamnya doang juga bisa sih. Emang siapa yang ngelarang? :-)





Nah itu penampakan dari soto ayamnya, mau pake nasi atau ngga mau pake nasi juga ngga papa. Kalau ngga pake nasi harganya kalau tidak salah 10ribu, sementara kalau pake nasi harganya jadi 13ribu rupiah.


Tadi saya minumnya es kelapa muda. Yang enak sih beli es kelapa mudanya bukan disitu, tapi ada di dekat situ juga, jadi saya pesan aja disana, terus saya bawa kesini. Nyam nyam deh pokoknya. Soto ayamnya cenderung bening, kan ada tuh soto ayam yang lain yang cenderung warnanya agak kekuning-kuningan. Nah yang ini soto ayamnya warnanya bening.

Terus tinggal pake sambal aja deh, kalau saya sih gitu ya. Kembali ke selera masing-masing aja. Kalau ngga suka pedes ya jangan pake sambal kan? Sekali lagi ini soal selera, ada yang akan suka banget, dan ngerasa ini soto ayam enak banget seperti yang saya rasakan, tapi akan ada juga yang akan bilang, "Ini apa enaknya sih???". Itulah adilnya Allah! Kalau semua suka, yang lain ngga akan kebagian dong? 

Misal semua manusia sukanya sama, berarti di dunia ini akan sangat penuh dengan kelangkaan. Kan semua manusia sukanya sama, tapi kalau berbeda-beda, ada yang suka tempe, ada yang suka sate ayam, ada yang lebih memilih spaghetti, nah jadinya satu makanan tidak untuk semua orang kan? Makanya dunia akan penuh dengan keberlimpahan.

Oke kalau begitu, nanti kapan-kapan saya akan sharing lagi soal makanan yang menggugah selera. Sampai ketemu dan tetap makan-makan.


Cempaka Putih, 31 Oktober 2013

Sampah Di Jakarta

Blog Iman Prabawa - Kali ini saya ingin mengangkat mengenai sampah di Jakarta. Sebenarnya yang namanya sampah ngga cuma di Jakarta aja, cuma karena kebetulan saya tinggalnya di Jakarta, jadi ya saya menulis mengenai sampah di Jakarta. Saya kadang cenderung sedih kalau melihat masih banyak sekali orang yang tidak menghargai kebersihan.


Sepertinya kita masih banyak sekali tidak peduli dengan membuang sampah. Bisa juga karena kita tidak peduli atau karena kita memang berusaha untuk peduli namun tempat sampahnya yang tidak ada? Saya sendiri kadang, bukan kadang sih, tapi sering sekali ingin membuang sampah di tempatnya, tapi ketika saya mencari tempat sampah kok ya tidak ada tho? Akhirnya apa? Saya buang saja di dekat situ.

Pernah juga saya kantongin sampahnya, tapi akhirnya lupa membuangnya juga. Coba kalau tempat sampah ada dimana-mana, akan lebih mudah tentunya bagi kita untuk membuang sampah kan? Tapi mungkin juga ini sudah menjadi kebiasaan? Seperti waktu saya lagi mau belajar bahasa Jepang, saya melewati sebuah kali, yang isinya sampaaah aja. Saya iseng aja langsung memfotokannya.


Kali ini adanya di depan Universitas Darma Persada di daerah Duren Sawit. Prihatin ngga sih kalau kita melihat foto di atas? Mungkin karena kita sudah sangat terbiasa sekali membuang sampah seenak-enaknya kita saja. Dan mungkin juga kita kepikiran, ah ada petugas sampah ini, jadinya ya udah memang juga sudah menjadi tugas mereka juga untuk membersihkannya.




Bisa jadi kita berpikir seperti itu. Karena yang saya lihat juga waktu yang nongkrong di Lawson dekat saya belajar bahasa Jepang, disitu ada tempat sampah tapi tetap aja kotor, sampai akhirnya ya udah saya fotokan lagi aja. Ini sebenarnya saya alami bukan hanya di Lawson saja, tapi juga ada di Sevel di dekat rumah saya di Cempaka Putih.


Nah deh kapan-kapan saya fotokan lagi, biar bukti berbicara kalau saya tidak cuma ngomong doang. Sedih melihat hal seperti ini. Indonesia ingin maju? Kayanya menurut saya kok masih lama ya? Masih sangat banyak yang harus kita benahi dulu, dari hal-hal yang kecil saja kita masih sulit. Kalau kita lihat masalah kedisiplinan pengendara motor di jalan juga, darisitu saja kita bisa melihat, masih sangat jauh negara ini untuk bisa menjadi negara maju.

Bukannya saya pesimis lho, tapi kenyataan berbicara seperti itu. Semoga saja nanti bisa berubah, tapi daripada kita hanya berharap dan berharap dan berharap nanti berubah, kenapa tidak kita mencoba merubah dari diri kita sendiri dulu. Caranya gimana? Ya misalnya dengan mencoba untuk tidak membuang sampah sembarangan. Itu salah satunya. Salah duanya apa? Banyak lagi pastinya kalau kita mau coba untuk berpikir, kita hanya butuh untuk STOP and THINK. Kita hanya perlu untuk berhenti sejenak dan merenung.

Semoga tulisan saya ini bisa menggugah masing-masing dari kita untuk belajar dari hal yang kecil saja, seperti tidak membuang sampah sembarangan. Mulai belajar mengikuti peraturan lalu lintas dengan baik dan benar. Semoga kalau kita lakukan seperti itu perlahan-lahan Indonesia menjadi negara yang jauh lebih baik dan jauh lebih nyaman untuk kita tinggali.


Cempaka Putih, 31 Oktober 2013.