Thursday, October 31, 2013

Bakso Taman Solo

Blog Iman Prabawa - Teman-teman pernah mendengar bakso taman solo? Pastinya pernah dong ya? Buat orang-orang Jakarta nama bakso taman solo ini lumayan terkenal. Kalau ane sih tau banget! Kenapa? Karena emang dekat banget sama rumah ane ini bakso! Tepatnya di jalan Cempaka Putih Raya, No.127 kalau ngga salah.

Saya ngga terlalu merhatiin nomornya sih, tapi tadi ada spanduknya, nanti deh kapan-kapan saya foto dari luarnya ya. Tadi sih saya beli bakso taman solo untuk dimakan dirumah, dan udah malam juga, jadinya ngga sempat untuk foto-foto disana. Bukannya ngga sempat sih, tapi karena foto dari handphone, biasanya kalau foto malam-malam gitu, kualitas fotonya akan kurang bagus. 

Jadi nanti deh kalau siang-siang saya makan disitu baru deh nanti saya fotokan. Nah ini tadi saya bawa aja, pesan ke rumah, sekitar jam 7 malam saya kesitu, saya lihat baksonya udah tinggal sedikit, udah mau habis sepertinya sih. Lagi rame sekali yang makan disitu. Ini bakso saya kurang tahu juga bukanya jam berapa, mungkin jam 10 kali ya?

Tapi yang saya tahu, dia tutup jam 9 kurang lebih, soalnya saya pernah beli jam 8.30 ini bakso masih buka. Karyawannya ada banyak, iseng saya sempat ngitungan, ada 10 karyawannya. Stock kerat teh botol di depan juga ada sekitar 40an kerat. Iseng banget ya saya ngitungin? Hihihi.. Nah ini saya bawa pulang dibungkus.


Saya salut dengan cara mengikatnya, rapi sekali, dan tidak merepotkan kita di kala kita mau membuka bungkusnya. Biasanya kan kita sering bermasalah tuh, ada yang ngikatnya dikunci mati banget, sampai kita harus menggunakan gunting untuk membukanya. Nah untuk bakso taman solo ini ngga gitu teman-teman sekalian, Nih di bawah saya fotokan pengikatan yang mereka lakukan terhadap plastik bakso ini.





Ini hebat kalau menurut saya! Baru kali ini saya makan di tempat yang mengikatnya rapih dan juga tidak memungkinkan airnya untuk keluar, tapi juga di satu sisi sangat memudahkan bagi pembeli untuk membukanya! Patut diacungkan jempol dengan cara mengikatnya! Karena menurut saya berarti mereka memperhatikan sekali, saya seringkali suka sebal dengan yang diikat mati gitu. Ini kan mau dibuka lagi! Kenapa mesti mati begini sih? Kan jadi susah ngebukanya!

Tapi susah juga, kalau tidak diikat dengan baik kan takutnya airnya tumpah! Nah maka dari itu saya acungkan jempol dengan cara mengikat plastik baksonya ini. Berkat jam terbang sepertinya, dia mencoba berbagai cara mengikat yang gampang dibuka tapi tetap aman biar air baksonya tidak tumpah. Nah kalau kita ngomng soal rasa? Kalau buat saya sih rasanya nyam nyam sekali. Tapi ngga tahu buat teman-teman yang lain. Karena soal rasa kan itu masalah selera tho??

Ada yang akan bilang suka, dan akan ada yang bilang, "Apaan sih enaknya ini bakso!! Gini doang tapi rame!". Nah kalau di lidah saya sih enak! Jadi setelah dibuka lalu saya masukan ke mangkok.


Nah jadi kalau teman-teman lagi main ke Cempaka Putih, coba tanya gih bakso taman solo. Setidak-tidaknya walau teman-teman pada akhirnya misalnya ngga terlalu suka dengan rasanya kan udah pernah nyobain. Ya ngga? Hehehe..

Di tulisan saya yang lain kalau saya lagi iseng wisata kuliner ke tempat-tempat yang lain ntar saya buat lagi deh artikelnya. Oh iya, soal harga nih belum saya sebut, harga satu porsi baksonya Rp 13ribu, teh botol kalau ngga salah 3500, ada es jeruk kelapa 10ribu, terus ada juga kerupuk disitu, terus apa lagi ya? Saya lupa ah! Hehehe..

Nanti teman-teman cobain aja sendiri, nanti deh di lain kesempatan saya sempatkan lagi makan bakso disitu siang-siang dan saya fotokan, sehingga biar lebih menggugah keinginan teman-teman sekalian untuk mencicipi bakso taman solo ini.


Cempaka Putih, 31 Oktober 2013

Soto Ayam Di Cempaka Putih

Blog Iman Prabawa - Saya ingin sharing ah mengenai tempat makan di Cempaka Putih, dekat rumah saya. Ada soto ayam yang menurut saya enak. Soal selera kan tiap orang beda-beda ya? Nah ini bisa jadi salah satu pilihan aja kalau teman-teman lagi mampir ke Cempaka Putih. Soto ayam ini terletak di kantin hijau dekat Rumah Sakit Islam Jakarta. Nih kalau kita lihat fotonya, saya fotokan tadi setelah selesai makan siang disitu.


Di kantin hijau ini ngga cuma ada soto ayam aja, tapi ada juga makanan lain seperti ketoprak, terus ada juga mie ayam, terus ada juga bakso, ada juga es campur. Kalau saya kesini biasanya kalau ngga makan soto ayam, saya makan es campur. Yang makan disini kebanyakan mahasiswa Universitas Yarsi atau pegawai Rumah Sakit Islam Jakarta, atau guru dari SMK 39. Karena tepat bersebelahan dengan SMK 39 Jakarta.



Nah itu yang tepat di depan kita itu gerobak sotonya, tadi saya fotokan kebetulan pas lagi sepi aja. Ngga enak kalau foto-foto pas lagi rame! Hehehe.. Tadi saya pesan soto ayam pake nasi, kalau pesan soto ayamnya doang juga bisa sih. Emang siapa yang ngelarang? :-)





Nah itu penampakan dari soto ayamnya, mau pake nasi atau ngga mau pake nasi juga ngga papa. Kalau ngga pake nasi harganya kalau tidak salah 10ribu, sementara kalau pake nasi harganya jadi 13ribu rupiah.


Tadi saya minumnya es kelapa muda. Yang enak sih beli es kelapa mudanya bukan disitu, tapi ada di dekat situ juga, jadi saya pesan aja disana, terus saya bawa kesini. Nyam nyam deh pokoknya. Soto ayamnya cenderung bening, kan ada tuh soto ayam yang lain yang cenderung warnanya agak kekuning-kuningan. Nah yang ini soto ayamnya warnanya bening.

Terus tinggal pake sambal aja deh, kalau saya sih gitu ya. Kembali ke selera masing-masing aja. Kalau ngga suka pedes ya jangan pake sambal kan? Sekali lagi ini soal selera, ada yang akan suka banget, dan ngerasa ini soto ayam enak banget seperti yang saya rasakan, tapi akan ada juga yang akan bilang, "Ini apa enaknya sih???". Itulah adilnya Allah! Kalau semua suka, yang lain ngga akan kebagian dong? 

Misal semua manusia sukanya sama, berarti di dunia ini akan sangat penuh dengan kelangkaan. Kan semua manusia sukanya sama, tapi kalau berbeda-beda, ada yang suka tempe, ada yang suka sate ayam, ada yang lebih memilih spaghetti, nah jadinya satu makanan tidak untuk semua orang kan? Makanya dunia akan penuh dengan keberlimpahan.

Oke kalau begitu, nanti kapan-kapan saya akan sharing lagi soal makanan yang menggugah selera. Sampai ketemu dan tetap makan-makan.


Cempaka Putih, 31 Oktober 2013

Sampah Di Jakarta

Blog Iman Prabawa - Kali ini saya ingin mengangkat mengenai sampah di Jakarta. Sebenarnya yang namanya sampah ngga cuma di Jakarta aja, cuma karena kebetulan saya tinggalnya di Jakarta, jadi ya saya menulis mengenai sampah di Jakarta. Saya kadang cenderung sedih kalau melihat masih banyak sekali orang yang tidak menghargai kebersihan.


Sepertinya kita masih banyak sekali tidak peduli dengan membuang sampah. Bisa juga karena kita tidak peduli atau karena kita memang berusaha untuk peduli namun tempat sampahnya yang tidak ada? Saya sendiri kadang, bukan kadang sih, tapi sering sekali ingin membuang sampah di tempatnya, tapi ketika saya mencari tempat sampah kok ya tidak ada tho? Akhirnya apa? Saya buang saja di dekat situ.

Pernah juga saya kantongin sampahnya, tapi akhirnya lupa membuangnya juga. Coba kalau tempat sampah ada dimana-mana, akan lebih mudah tentunya bagi kita untuk membuang sampah kan? Tapi mungkin juga ini sudah menjadi kebiasaan? Seperti waktu saya lagi mau belajar bahasa Jepang, saya melewati sebuah kali, yang isinya sampaaah aja. Saya iseng aja langsung memfotokannya.


Kali ini adanya di depan Universitas Darma Persada di daerah Duren Sawit. Prihatin ngga sih kalau kita melihat foto di atas? Mungkin karena kita sudah sangat terbiasa sekali membuang sampah seenak-enaknya kita saja. Dan mungkin juga kita kepikiran, ah ada petugas sampah ini, jadinya ya udah memang juga sudah menjadi tugas mereka juga untuk membersihkannya.




Bisa jadi kita berpikir seperti itu. Karena yang saya lihat juga waktu yang nongkrong di Lawson dekat saya belajar bahasa Jepang, disitu ada tempat sampah tapi tetap aja kotor, sampai akhirnya ya udah saya fotokan lagi aja. Ini sebenarnya saya alami bukan hanya di Lawson saja, tapi juga ada di Sevel di dekat rumah saya di Cempaka Putih.


Nah deh kapan-kapan saya fotokan lagi, biar bukti berbicara kalau saya tidak cuma ngomong doang. Sedih melihat hal seperti ini. Indonesia ingin maju? Kayanya menurut saya kok masih lama ya? Masih sangat banyak yang harus kita benahi dulu, dari hal-hal yang kecil saja kita masih sulit. Kalau kita lihat masalah kedisiplinan pengendara motor di jalan juga, darisitu saja kita bisa melihat, masih sangat jauh negara ini untuk bisa menjadi negara maju.

Bukannya saya pesimis lho, tapi kenyataan berbicara seperti itu. Semoga saja nanti bisa berubah, tapi daripada kita hanya berharap dan berharap dan berharap nanti berubah, kenapa tidak kita mencoba merubah dari diri kita sendiri dulu. Caranya gimana? Ya misalnya dengan mencoba untuk tidak membuang sampah sembarangan. Itu salah satunya. Salah duanya apa? Banyak lagi pastinya kalau kita mau coba untuk berpikir, kita hanya butuh untuk STOP and THINK. Kita hanya perlu untuk berhenti sejenak dan merenung.

Semoga tulisan saya ini bisa menggugah masing-masing dari kita untuk belajar dari hal yang kecil saja, seperti tidak membuang sampah sembarangan. Mulai belajar mengikuti peraturan lalu lintas dengan baik dan benar. Semoga kalau kita lakukan seperti itu perlahan-lahan Indonesia menjadi negara yang jauh lebih baik dan jauh lebih nyaman untuk kita tinggali.


Cempaka Putih, 31 Oktober 2013.