Thursday, October 31, 2013

Bakso Taman Solo

Blog Iman Prabawa - Teman-teman pernah mendengar bakso taman solo? Pastinya pernah dong ya? Buat orang-orang Jakarta nama bakso taman solo ini lumayan terkenal. Kalau ane sih tau banget! Kenapa? Karena emang dekat banget sama rumah ane ini bakso! Tepatnya di jalan Cempaka Putih Raya, No.127 kalau ngga salah.

Saya ngga terlalu merhatiin nomornya sih, tapi tadi ada spanduknya, nanti deh kapan-kapan saya foto dari luarnya ya. Tadi sih saya beli bakso taman solo untuk dimakan dirumah, dan udah malam juga, jadinya ngga sempat untuk foto-foto disana. Bukannya ngga sempat sih, tapi karena foto dari handphone, biasanya kalau foto malam-malam gitu, kualitas fotonya akan kurang bagus. 

Jadi nanti deh kalau siang-siang saya makan disitu baru deh nanti saya fotokan. Nah ini tadi saya bawa aja, pesan ke rumah, sekitar jam 7 malam saya kesitu, saya lihat baksonya udah tinggal sedikit, udah mau habis sepertinya sih. Lagi rame sekali yang makan disitu. Ini bakso saya kurang tahu juga bukanya jam berapa, mungkin jam 10 kali ya?

Tapi yang saya tahu, dia tutup jam 9 kurang lebih, soalnya saya pernah beli jam 8.30 ini bakso masih buka. Karyawannya ada banyak, iseng saya sempat ngitungan, ada 10 karyawannya. Stock kerat teh botol di depan juga ada sekitar 40an kerat. Iseng banget ya saya ngitungin? Hihihi.. Nah ini saya bawa pulang dibungkus.


Saya salut dengan cara mengikatnya, rapi sekali, dan tidak merepotkan kita di kala kita mau membuka bungkusnya. Biasanya kan kita sering bermasalah tuh, ada yang ngikatnya dikunci mati banget, sampai kita harus menggunakan gunting untuk membukanya. Nah untuk bakso taman solo ini ngga gitu teman-teman sekalian, Nih di bawah saya fotokan pengikatan yang mereka lakukan terhadap plastik bakso ini.





Ini hebat kalau menurut saya! Baru kali ini saya makan di tempat yang mengikatnya rapih dan juga tidak memungkinkan airnya untuk keluar, tapi juga di satu sisi sangat memudahkan bagi pembeli untuk membukanya! Patut diacungkan jempol dengan cara mengikatnya! Karena menurut saya berarti mereka memperhatikan sekali, saya seringkali suka sebal dengan yang diikat mati gitu. Ini kan mau dibuka lagi! Kenapa mesti mati begini sih? Kan jadi susah ngebukanya!

Tapi susah juga, kalau tidak diikat dengan baik kan takutnya airnya tumpah! Nah maka dari itu saya acungkan jempol dengan cara mengikat plastik baksonya ini. Berkat jam terbang sepertinya, dia mencoba berbagai cara mengikat yang gampang dibuka tapi tetap aman biar air baksonya tidak tumpah. Nah kalau kita ngomng soal rasa? Kalau buat saya sih rasanya nyam nyam sekali. Tapi ngga tahu buat teman-teman yang lain. Karena soal rasa kan itu masalah selera tho??

Ada yang akan bilang suka, dan akan ada yang bilang, "Apaan sih enaknya ini bakso!! Gini doang tapi rame!". Nah kalau di lidah saya sih enak! Jadi setelah dibuka lalu saya masukan ke mangkok.


Nah jadi kalau teman-teman lagi main ke Cempaka Putih, coba tanya gih bakso taman solo. Setidak-tidaknya walau teman-teman pada akhirnya misalnya ngga terlalu suka dengan rasanya kan udah pernah nyobain. Ya ngga? Hehehe..

Di tulisan saya yang lain kalau saya lagi iseng wisata kuliner ke tempat-tempat yang lain ntar saya buat lagi deh artikelnya. Oh iya, soal harga nih belum saya sebut, harga satu porsi baksonya Rp 13ribu, teh botol kalau ngga salah 3500, ada es jeruk kelapa 10ribu, terus ada juga kerupuk disitu, terus apa lagi ya? Saya lupa ah! Hehehe..

Nanti teman-teman cobain aja sendiri, nanti deh di lain kesempatan saya sempatkan lagi makan bakso disitu siang-siang dan saya fotokan, sehingga biar lebih menggugah keinginan teman-teman sekalian untuk mencicipi bakso taman solo ini.


Cempaka Putih, 31 Oktober 2013

No comments:

Post a Comment