Skip to main content

Pengalaman Naik Kapal Roro Dari Batam

Halo semuanya. Kali ini saya mau sharing pengalaman saya naik kapal Roro dari pelabuhan Telaga Punggur Batam ke pelabuhan Bulang Linggi, Tanjung Uban, Pulau Bintan. Karena ini juga pertama kalinya saya naik kapal Roro ini, jadi sekalian saya dokumentasikan juga perjalanan saya dari pulau Batam ke pulau Bintan dengan menggunakan kapal Roro ini.


Nah yang namanya kapal Roro itu kapal yang seperti terlihat pada gambar di atas. Itu kapalnya baru saja merapat dan kemudian nanti setelah kapalnya merapat, kita akan naik kapal tersebut.

Saya juga kebetulan memvideokan pengalaman saya naik kapal Roro ini karena saya ingin tahu berapa lama sih waktunya kalau saya naik kapal Roro dari Batam ke pulau Bintan karena biasanya kalau saya menggunakan kapal speedboat itu memakan waktu kurang lebih sekitar 15 menitan.

Tiket Kapal Roro Untuk naik kapal Roro kita perlu untuk membeli tiketnya terlebih dahulu. Loket tiketnya seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.


Kalau kita melihat dari apa yang ter…

Mesjid Raya Tanjung Uban

Blog Iman Prabawa - Tadi saya sempat mampir ke mesjid raya Tanjung Uban, mesjid yang sepertinya belum lama berdiri di kota Tanjung Uban, karena setahun yang lalu ketika saya datang ke kota Tanjung Uban ini mesjid raya Tanjung Uban ini belumlah ada. Letaknya mesjid raya Tanjung Uban ini ada di belakang Taman Makam Pahlawan Dwikora. Nah tadi sempat saya foto mesjidnya.

Mesjid Raya Tanjung Uban

Kalau teman-teman dari jalanan, tadi saya juga agak bingung gimana cara menuju mesjid raya Tanjung Ubannya karena letaknya yang persis sekali di belakang Taman Makam Pahlawan Trikora. Jadi saya berpikir kita harus ke Taman Makam Pahlawan tersebut untuk menuju ke mesjid tersebut, ternyata ada jalan lain di sampingnya.

Mesjid Raya Tanjung Uban Dari Taman Makam Pahlawan

Tadi aja saya sampai masuk ke Taman Makam Pahlawan-nya karena saya pikir harus lewat situ untuk bisa menuju ke mesjid rayanya, kebetulan kan saya tadi jalan kaki. Nah bisa kali atau memang harus lewat situ ya? Ternyata saya tidak menemukan jalan sama sekali disitu, muter-muter nyari, oh ternyata harus lewat samping.

Papan Mesjid Raya Tanjung Uban

Nah itu dia jalannya, tadi saya sempat melihat, ah ini jalan menuju kemana ya? Ternyata jalan itu yang menuju ke mesjid raya Tanjung Uban tersebut. Saya coba muter-muter kok ngga ada nama mesjidnya ya? Atau mungkin saya kurang muter kali ya tadi? Tadi ngga menyempatkan shalat karena saya tadi pake celana pendek dan ngga bawa sarung, jadi nanti aja lain kali saya datang lagi ke mesjid raya Tanjung Uban untuk shalat.

Tampak Samping Mesjid Raya Tanjung Uban

Oh iya ini nih jalanan menuju ke mesjid raya Tanjung Ubannya, jalannya menanjak karena memang lokasi mesjid raya Tanjung Uban ini terletak di atas. Dari atas pemandangannya bagus lho, terlihat pinggir laut.

Jalanan Menuju Mesjid Raya Tanjung Uban

Nah tepat di bawah dari mesjid raya Tanjung Uban ini saya melihat ada makam, entah itu tempat pemakaman umumkah. Terlihat dari atas dan saya kebetulan tidak turun ke bawah untuk melihatnya, jadi cukup melihatnya dari atas saja.

Makam Dekat Mesjid Raya Tanjung Uban

Kemudian ada juga daerah untuk parkiran mobilnya yang cukup luas. Terlihat juga masih ada pembangunan di mesjid raya Tanjung Uban ini jadi saya menyimpulkan saat saya datang kesini mesjid ini belum seratus persen selesai pembangunannya.


Tadi saya googling sebentar ternyata nama mesjidnya adalah Mesjid Baitul Ma'mur. Sampai ketemu di sharing saya yang lain di blog Iman Prabawa ini. Wasalam.

Tambahan:
Ini saya videokan masjidnya ketika saya berkunjung ke kota Tanjung Uban lagi.


Sampai ketemu lagi.

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Menggunakan Kasur Busa Inoac

Kali ini saya mau sharing sedikit mengenai pengalaman menggunakan kasur busa Inoac, yap! Untuk teman-teman yang pernah membaca tulisan saya "Kasur Angin Mudah Bocor?" tentu tahu saya akhirnya tidak lagi menggunakan kasur angin walau pun itu kasur menurut saya nyaman sekali digunakan, tapi karena kasurnya bocor dan ternyata banyak yang sudah mengalami juga kasur anginnya mengalami kebocoran, jadi saya sudah tidak menggunakan kasur angin lagi deh.

Search Kasur Busa Di Internet Karena mengalami kasur angin yang bocor dan di kamar saya ngga ada kasur lagi yang bisa digunakan jadi kemudian saya search aja mencari kasur yang bisa saya gunakan. Untuk menggunakan kasur spring bed seperti itu sepertinya ngga deh, pilihan saya ngga di kasur spring bed, karena tempat dari kamar saya kayanya ngga pas dipakein kasur tersebut disamping keuangan saya juga yang lagi kurang baik.

Karena kalau kasur spring bed yang ngga bagus saya pernah nyoba, dimana pernya kerasa banget di badan saya, jadi …

Beli Plastik Bubble Dimana Ya?

Blog Iman Prabawa - Mungkin ada teman-teman juga yang bertanya hal yang sama dengan saya, yaitu beli plastik bubble dimana ya? Apa sih plastik buble itu? Itu lho plastik yang ada gelembungnya gitu. Yang biasanya buat pelindung barang kalau kita mau ngirim-ngirim.
Atau biasanya kalau kita beli barang dan dikirim suka dibungkus dengan plastik bubble kaya gitu. Tadi kebetulan saya ingin ngirim barang, jadi kepikiran banget untuk mendadak banget beli plastik bubble. Nah langsung aja saya search di google ternyata ada yang nyari juga ya.
Tapi kebanyakan yang jual, dan karena saya butuh cepat yang saat itu ada, saya hanya melihat ada yang posting ngga mengenai hal ini, saya lihat salah satunya ada yang bilang di pasar Mester daerah Jatinegara. Tapi karena buat saya juga terlalu jauh saya search lagi.
Dan ngga nemu juga! Akhirnya saya iseng ke ACE Hardware yang ada di dekat rumah saya di daerah Cempaka Putih. Sesampainya disana saya muter-muter dulu sebelum nanya ke petugasnya. Akhirnya ngga…

Kasur Angin Mudah Bocor?

Blog Iman Prabawa - Kali ini saya mau sharing pengalaman saya membeli kasur angin belum lama ini. Memang kasur angin itu mudah bocor ya? Nah untuk hal ini saya juga baru tahu, sekalian saya ingin sharing pengalaman saya, mungkin teman-teman yang lain ada yang mengalami hal yang lain? Silakan sharing di bagian komen jadi kita bisa saling tahu juga.

Pengalaman Membeli Kasur Angin Selama ini saya di kamar saya menggunakan sofa yang bisa dirubah menjadi tempat tidur. Dan lumayan bisa digunakan hingga sampai saya mengalami kecelakaan dan tangan saya patah. Kemudian saya harus dioperasi dan dipasang pen di tangan sebelah kanan saya.

Setelah seminggu saya dirawat di rumah sakit, ketika saya pulang dan mulai tidur di kamar saya itu, di kasur sofa itu baru saya merasakan masalah. Kasur itu menjadi tidak enak, mungkin karena tangan saya sakit ya? Darisitu kemudian saya jadi mikir untuk membeli kasur yang kecil aja, sofa itu menjadi tidak enak karena sambungannya sudah tidak bagus dan itu kerasa…