Skip to main content

Nasi Goreng Mafia Cempaka Putih

Blog Iman Prabawa - Barusan tadi saya iseng mencoba nasi goreng mafia Cempaka Putih, kebetulan memang nasi goreng ini baru saja buka di daerah tempat rumah saya. Jadi ceritanya ketika saya lewat Cempaka Putih, memang dekat rumah saya, kebetulan saya melihat ada yang baru. Saat itu saya lagi mau membeli ayam goreng. 

Entah kenapa itu terlihat seperti Ayam Goreng Mafia Cempaka Putih. Saya datang pas mau pesan ayam goreng dan orangnya bilang, mas kita ngga jual ayam goreng! Lho? Itu kan tulisannya ayam goreng! Eng ing eng, pas saya lihat, ternyata saya yang salah baca! Hihihi kriuk kriuk.

Ternyata tulisannya adalah Nasi Goreng Rempah Mafia Cempaka Putih! Wew! Saat itu sih saya akhirnya ngga jadi makan, dan langsung keluar karena emang niatnya mau membeli ayam goreng, bukan nasi goreng. Tapi saya jadi penasaran kaya gimana ya rasanya nasi goreng mafia ini.

Nasi Goreng Rempah Mafia Cempaka Putih

Dan akhirnya tadi saya memutuskan untuk mencoba makan nasi goreng disitu. Ada dua lantai ternyata, kalau lantai pertama jujur saya merasa pengap, karena banyak yang ngerokok disitu dan bercampur juga dengan bau masakan dan asap dari dapur. Jadi saya ngerasa pengap sekali udaranya di lantai satu.

Kemudian saya coba naik ke lantai dua, nah di lantai dua ini udaranya enak. Pake AC, dan ngga sesumpek yang di lantai satu. Pilih tempat dan kemudian saya mulai memesan makanan yang ada disitu. Ada banyak pilihan nasi goreng yang bisa kita pesan.

Nasi Goreng Mafia Cempaka Putih

Tadi sih setelah melihat-lihat saya memesan nasi goreng Yakuza yang pake kikil, dan cabe rawit. Karena cabe rawit saya jadi teringat dengan nasi goreng rawit jalan daksa yang enak banget itu! Pas saya pesan ditawari telornya mau diceplok atau didadar? Atau dicampur saja? Saya jadi berpikir ngga nambah uang nih nambah telor, tapi ternyata memang di daftarnya kan nambah. Tapi caranya dia mengarahkan, dengan bertanya, "Telornya mau diceplok atau didadar?" 

Ini akan langsung membuat orang akan menjawab salah satunya, dan baru sadar kemudian kalau ternyata telornya itu bayar! Ahahahaha.. trik marketing! Dan kemudian saya menunggu nasi gorengnya jadi, tadi saya minumnya ya tetap Teh Botol aja. Kan apa pun makanannya minumnya teh botol.

Lalu saya melihat ke dinding, ada banyak artis yang sudah makan disini ternyata. Ada foto-fotonya dipampang. Langsung aja saya fotokan.

Artis Di Nasi Goreng Mafia

Lalu saya melihat ke sekeliling. Kalau di lantai satu termasuk rame lho ini nasi goreng mafia ini. Sayang tadi makanannya lupa saya fotokan. Entah kenapa kelupaan aja! Mungkin karena sudah terlalu lama menunggu dan lapar jadinya ya udah langsung sikat aja ngga keingatan mau difotoin dulu.

Suasana Nasi Goreng Mafia


Dan menurut saya jujur aja saya ngga suka sama nasi goreng mafia ini. Tadi harga seporsi itu Rp 19.500,- kalau kita tambah telor yang saya tambah karena ditawarin sama si masnya. Tambah telor itu 5ribu, jadi Rp 24.500,- untuk seporsi nasi goreng mafia yang porsinya saya bilang pas lah ya. Ngga terlalu sedikit dan ngga kebanyakan. Teh botol disitu dijual dengan harga 6ribu.

Kemudian pas saya makan, ada murid drum saya telpon kalau dia sudah sampai. Saya bilang tunggu sebentar karena sebentar lagi kelar makannya. Dan saya pun setelah makan di nasi goreng mafia Cempaka Putih pun berjalan kaki pulang ke rumah saya.

Comments