Skip to main content

Featured Post

Cara Naik Busway Untuk Pertama Kali

Blog Iman Prabawa - Hari ini saya pertama kali menggunakan busway untuk menuju ke kampus baru saya di Universitas Darma Persada. Karena saya mengalami kecelakaan motor maka saya sekarang tidak  lagi menggunakan motor, karena sudah menjadi trauma, kecelakaan motor ini membuat tangan kanan saya patah dan harus dipasang besi pen di tangan kanan saya ini.

Nah karena hari ini pertama kali saya menggunakan busway, saya mau sharing aja, karena saya yakin juga masih banyak juga yang belum pernah naik busway seumur hidupnya seperti saya dan ketika ingin naik busway kemudian bertanya kesana dan kesini.


Semoga sharing dari pengalaman saya naik busway untuk pertama kali ini bisa bermanfaat untuk teman-teman yang seperti saya, yang baru pertama kali ingin menggunakan transportasi busway ini.

Beli E-Ticket Terlebih Dahulu Nah sebelum saya naik busway tentunya saya bertanya-tanya dulu sama teman-teman saya yang sudah pernah menggunakan dan pernah naik busway. Dulu saya pernah satu kali diajak teman …

Taman Dunia Air Tawar

Blog Iman Prabawa - Ingin mengenal lebih dekat ragam ikan yang hidup di air tawar, kunjungi Taman Dunia Air Tawar (DAT) yang berada di Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Koleksinya yang beragam dan unik menjadi daya tarik tersendiri. Datang dan nikmati sensasinya di sini.

Ribuan Koleksi Ikan Istimewa

Tepat di muka daratan, sebuah dermaga memanjang menghubungkan ke sebuah anjungan nun jauh di sana. Tersedia dua jalur, untuk masuk dan keluar bagi pengunjung yang datang. Makin terasa suasana di laut lepas, manakala pandangan diarahkan pada sisi kanan-kiri dermaga yang berupa danau besar tempat ikan-ikan air tawar hidup dengan nyamannya. Tingkah polah makhluk berinsang itu jelas terlihat dari dermaga karena airnya jernih dan tenang. Tak terasa langkah kaki sudah tiba di anjungan bernuansa biru dengan tulisan besar di atasnya, Taman Dunia Air Tawar.

Setelah membeli tiket, pengunjung diarahkan masuk ke ruang koleksi utama. Di sini puluhan akuarium besar berjejer rapi. Tempat para ikan hidup dengan ekosistem yang didesain khusus sesuai habitatnya di alam.


Ada lorong gurame, tempat anek jenis ikan gurame dipamerkan. Selain itu, ada Akuarium Nusantara, di sini berbagai jenis ikan khas daerah dari berbagai provinsi di Indonesia ditampilakn lengkap dengan ikon provinsi yang bersangkutan. Ada pula Kolam Jamah, di mana pengunjung bisa memegang langsung koleksi ikan yang ada di kolam ini.

Beberapa koleksi ikan air tawar asli Indonesia yang unik dan dikagumi seperti Siluk atau Arwana, ikan Sumpti, ikan Buntal, ikan Koi, ikan Oskar, dan banyak lagi. Sementara itu, ikan tamu dari negara lain yang jua unik seperti Piranha, Arapaima, ikan Pari, ikan Hanru, ikan Dayung, dan belut listrik.

Belut listrik merupakan salah satu jenis koleksi favorit di wahana yang diresmikan pada tanggal 20 April 1994 ini. Ikan yang berasal dari Amerika Selatan ini dalam tubuhnya mengandung zat kimia tertentu yang bila dihubungkan dengan sumber listrik, seperti lampu, bisa menyala. Inilah yang digunakan pihak pengelola dalam menarik minat pengunjung dengan atraksi khusus di mana belu berukuran jumbo ini mampu menyalakan pohon natal yang banyak terdapat lampu hias di sekujur pohon cemara tersebut.

Tingkah polah ikan lain yang terbilang unik seperti ikan yang berenang terbalik, kebuasan ikan saat makan, ikan buntal yang berbentuk bola, ikan hantu yang mengendap-endap layaknya hantu, dan banyak lagi. Selain itu, bentuk fisik yang beraneka ragam dari ikan berukuran mini hingga berukuran besar ada di sini. Dan tentu saja penampilan fisik warna kulit ikan yang indah, sirip yang menawan dan warna-warni tubuh yang mencolok membuat penungjung betah berlama-lama di wahana ini.

Segala Jenis Ikan Khas Indonesia Ada Disini

Taman DAT juga menyajikan special event pada waktu terentu yang bisa diikuti pengunjung seperti, feeding time pada pagi, siang, dan sore. Di momentum ini, petugas akan memberikan pakan pada ikan-ikan dengan atraksi khusus yang menarik, seperti ikan Koi yang diberi makan dengan dot layaknya menyusui bayi. Simak pula keganasan ikan piranha kala umpan dilepaskan, dalam hitungan detik sang umpan hanya tinggal tulang belulang. Tersaji pula atraksi lainnya yang sangat berkesan dan sayang untuk dilewatkan.

Selain koleksi ikan, Taman DAT juga menampilkan koleksi tanaman air yang memperindah dekorasi interior akuarium. Seperti jenis Baby Tears, anubias, melati air, vallisneria spiralis dan lainnya. Fasilitas penunjang selain ruang display, ada pula perpustakaan, auditorium, pusat karantian, kolam budiday, laboratorium, mini raiser, fish span green house, juga lokasi parkir yang luas dan nyaman.

Berdiri di tepi danau buatan seluas 5.500 m², Taman DAT memiliki 160 jenis biota air tawar berupa ikan, crustacea, dan kura-kira, yang ditampilkan dalam 128 akuarium display berukuran besar dan kecil dengan desain interior yang indah. Dilengkapi dengan 6 kolam display dengan nuansa tersendiri, kolam budidaya, kolam payau, kolam konservasi, dan lainnya.

Kami ingin menyampaikan bahwa Indonesia memiliki banyak spesies ikan, sepengetahuan saya ada sekitar 3000 spesies ikan yang ditemukan di Indonesia, masih banyak yang belum teridentifikasi. Jumlah tersebut mewakili 25 persen spesies ikan dunia. Hal ini terkait dengan Indonesia yang memiliki tiga zona waktu berbeda. Sehingga ikan yang ada di Timur, Barat dan Tengah masing-masing memiliki ciri khas tersendiri. Inilah kekayaan Indonesia yang mesti disyukuri.

Menampung Indonesia saja tidak cukup dengan kapasitas Taman DAT yang ada saat ini, " papar Minan Supardi, Kepala Operasional Taman Dunia Air Tawar kepada Media Kawasan. Kehadiran Taman DAT sebagai wahana biota air tawar terlengkap, terbesar dan terpopuler di Indonesia bahkan dunia, diharapkan mampu menjadi wahana konservasi, rekreasi, dan edukasi.

Melihat Lebih Dekat Taman Dunia Air Tawar

Media Kawasan berkesempatan melihat lebih dekat wahana karantina, laboratorium, mini raiuse, green house yang digunakan sebagai rumah pelatihan, dan kolam budidaya yang berada di belakang gedung utama Taman DAT. Tidak semua pengunjung boleh memasuki area "terlarang" ini, hanya pihak-pihak tertentu atas seizin pengelola yang bisa memasukinya.

Di sinilah dapur DAT berada, tempat para ikan dibudidayakan dari telur hingga berukuran maksimal untuk kemudian bisa ditampilkan dalam aquarium display, menggantikan koleksi ikan-ikan sebelumnya. Berbagai kolam buatan berukuran besar dengan teknik pengairan khusus berjejer rapi memenuhi area seluas lapangan futsal. Disampingnya kolam-kolam alami yang lebih tepat disebut empang atau tambak, tempat anak-anak ikan tumbuh dan berkembang. Di bagian lain terdapat mini raiser, tempat benih-benih ikan dibesarkan dalam akuarium berukuran mini. Di sinilah ikan arwana dibesarkan dengan ekosistem khusus sesuai kebutuhannya.

Naik ke lantai 2, bangunan terbuat dari besi, terdapat galon-galon berukuran jumbo tempat bibit-bibit ikan hidup, untuk dilakukan observasi atau penelitian sesuai kebutuhan para peneliti yang datang. Di area terbuka yang tak kalah luasnya dengan bangunan utama Taman DAT ini, jalan setapak menjadi penghubung antar satu tempat dengan tempat lainnya.



Tampak dari atas, bangunan Taman DAT menyerupai bentuk fisik ikan pari. Ikan pari dipilih selain mewakili spesies sesamanya, juga bentuknya yang unik dan representatif untuk sebuah bangunan besar Taman DAT ini. Besarnya daya tarik wahan yang berada satu kompleks dengan Museum Serangga ini, terlihat dari tingginya jumlah kunjungan setiap bulannya yang rata-rata mencapai 30.000 orang. Atau setiap harinya sekitar 1.000 orang. Selain pelajar, juga mahasiswa dan dosen yang datang untuk melakukan penelitian dan observasi. Begitu pula sejumlah ahli perikanan, pekerja lapangan dari berbagai kampus ternama di Indonesia dan dari masyarakat umum.

"Sesuai misi dan visi kami, pengunjung yang datang ke sini bisa memahami bahwa Indonesia memiliki kekayaan ikan air tawar yang luar biasa. Yang ada di sini masih belum lengkap. Namun, semoga tetap bisa menjadi wahana rekreasi, edukasi dan konservasi yang bermanfaat untuk orang banyak," pungkas Minan Supardi yang menemani Media Kawasan di siang yang terik itu., menjelajahi indahnya Dunia Air Tawar.

Diambil dari majalah Media Kawasan edisi Maret 2016.
Taman Dunia Air Tawar
Jl. Raya Taman Mini
Jakarta Timur -13560
Telp. (021) 840-2557
Fax. (021) 840-2557
e-mail  : duniaairtawar@gmail.com
              dunia.airtawar@tamanmini.web.id

Jam Buka         :  Setiap hari, pukul 08.30-18.00 WIB
Harga Tiker      :  Rp 25.000,- per orang
                            Rp 22.000,- per orang (rombongan, minimal 30 orang)
                           Harga sudah termasuk kunjungan ke Dunia Serangga TMII


Baca juga :
  1. Museum Komodo dan Taman Reptilia
  2. Harbour Front Di Singapura
  3. Pantai Di Bintan Lagoi

Comments

Popular posts from this blog

Cara Naik Busway Untuk Pertama Kali

Blog Iman Prabawa - Hari ini saya pertama kali menggunakan busway untuk menuju ke kampus baru saya di Universitas Darma Persada. Karena saya mengalami kecelakaan motor maka saya sekarang tidak  lagi menggunakan motor, karena sudah menjadi trauma, kecelakaan motor ini membuat tangan kanan saya patah dan harus dipasang besi pen di tangan kanan saya ini.

Nah karena hari ini pertama kali saya menggunakan busway, saya mau sharing aja, karena saya yakin juga masih banyak juga yang belum pernah naik busway seumur hidupnya seperti saya dan ketika ingin naik busway kemudian bertanya kesana dan kesini.


Semoga sharing dari pengalaman saya naik busway untuk pertama kali ini bisa bermanfaat untuk teman-teman yang seperti saya, yang baru pertama kali ingin menggunakan transportasi busway ini.

Beli E-Ticket Terlebih Dahulu Nah sebelum saya naik busway tentunya saya bertanya-tanya dulu sama teman-teman saya yang sudah pernah menggunakan dan pernah naik busway. Dulu saya pernah satu kali diajak teman …

Pengalaman Menggunakan Kasur Busa Inoac

Blog Iman Prabawa - Kali ini saya mau sharing sedikit mengenai pengalaman menggunakan kasur busa Inoac, yap! Untuk teman-teman yang pernah membaca tulisan saya "Kasur Angin Mudah Bocor?" tentu tahu saya akhirnya tidak lagi menggunakan kasur angin walau pun itu kasur menurut saya nyaman sekali digunakan, tapi karena kasurnya bocor dan ternyata banyak yang sudah mengalami juga kasur anginnya mengalami kebocoran, jadi saya sudah tidak menggunakan kasur angin lagi deh.

Search Kasur Busa Di Internet Karena mengalami kasur angin yang bocor dan di kamar saya ngga ada kasur lagi yang bisa digunakan jadi kemudian saya search aja mencari kasur yang bisa saya gunakan. Untuk menggunakan kasur spring bed seperti itu sepertinya ngga deh, pilihan saya ngga di kasur spring bed, karena tempat dari kamar saya kayanya ngga pas dipakein kasur tersebut disamping keuangan saya juga yang lagi kurang baik.

Karena kalau kasur spring bed yang ngga bagus saya pernah nyoba, dimana pernya kerasa banget …

Beli Plastik Bubble Dimana Ya?

Blog Iman Prabawa - Mungkin ada teman-teman juga yang bertanya hal yang sama dengan saya, yaitu beli plastik bubble dimana ya? Apa sih plastik buble itu? Itu lho plastik yang ada gelembungnya gitu. Yang biasanya buat pelindung barang kalau kita mau ngirim-ngirim.
Atau biasanya kalau kita beli barang dan dikirim suka dibungkus dengan plastik bubble kaya gitu. Tadi kebetulan saya ingin ngirim barang, jadi kepikiran banget untuk mendadak banget beli plastik bubble. Nah langsung aja saya search di google ternyata ada yang nyari juga ya.
Tapi kebanyakan yang jual, dan karena saya butuh cepat yang saat itu ada, saya hanya melihat ada yang posting ngga mengenai hal ini, saya lihat salah satunya ada yang bilang di pasar Mester daerah Jatinegara. Tapi karena buat saya juga terlalu jauh saya search lagi.
Dan ngga nemu juga! Akhirnya saya iseng ke ACE Hardware yang ada di dekat rumah saya di daerah Cempaka Putih. Sesampainya disana saya muter-muter dulu sebelum nanya ke petugasnya. Akhirnya ngga…