Saturday, August 20, 2016

Pengalaman Kuliah Di Jerman

Kali ini sharing mengenai pengalaman kuliah di Jerman akan disharingkan oleh seorang gadis cantik bernama Gita Savitri Devi. Dia ini kuliah di Jerman dengan biaya sendiri. Seperti apa sih rasanya kuliah di Jerman, dan benar ngga sih banyak tempat kuliah di Jerman yang katanya biaya kuliahnya itu gratis?

Untuk teman-teman mengetahuinya langsung aja yuk kita tonton sharing dari Gita Savitri Devi pada video di bawah ini,


Nah untuk versi teksnya bisa disimak pada tulisan di bawah ini,

Halo semuanya, selamat datang di video gue. Gue itu mendapatkan banyak pertanyaan tentang kuliah di Jerman. Nah jadi sekarang gue memutuskan untuk bercerita kepada kalian tentang gimana gue bisa kuliah di Jerman, tentang step by stepnya dari awal mula sampai sekarang. Gue ngga tahu sama sekali sekarang gimana syarat-syaratnya kah atau tentang gimana cara kuliah di sini, gue ngga tahu sama sekali. Mendingan kalian tanya langsung sama konsulat Jerman untuk Indonesia, kalian bisa datang ke situ, kalian bisa mengirim e-mail, kalian bisa telpon, inside nanya ke gue gitu karena gue bukan orang yang capable untuk ngasih kalian informasi mengenai kuliah di Jerman.


Peraturan Berbeda Setiap Tahunnya

Yang gue tahu setiap tahun itu peraturannya beda-beda. Jadi gue itu nyampai ke Jerman tanggal 30 September 2010. Jadi gue di Jerman ini sudah hampir 6 tahun. Jadi alasan gue ke Jerman itu adalah untuk kuliah yang pasti. Gue ngga pernah kuliah di Indonesia sebelumnya, jadi gue itu lulus tahun 2009, karena gue itu lulus umur 17 tahun dan di Jerman itu orang-orang yang di bawah 18 tahun itu semuanya harus pake persetujuan orang tua karena kayanya akan ribet segala macam, jadi gue menunggu dulu satu tahun.


Kuliah Di Jerman Dengan Biaya Sendiri

Banyak yang nanya nih, gue itu ke Jerman itu pake beasiswa atau ngga. Ngga, in fact untuk kuliah S1 itu ngga ada beasiswanya dari pemerintah Jerman itu sendiri, kalau S2 itu kan banyak kan. Sekarang ada LPDP terus dari pemerintah Jerman juga ada, dan dari yang lainnya juga banyak banget sekarang. S3 juga gitu, tapi sekarang S1 itu ngga ada.

Awal mulanya itu adalah gue nyampe ke Berlin. Kenapa di Berlin? Karena dulu nyokap dan bokap gue pernah tinggal di sini, dan mereka punya teman-teman di sini jadi lebih bagus kalau gue juga di sini. Jadi kalau ada apa-apa jadi lebih gampang minta tolongnya dan segala macam.


Les Bahasa Jerman Di Jerman

Hal yang pertama gue lakukan adalah gue itu les bahasa. Gue itu les bahasanya di Hakinackschule di Berlin, gue itu dulu dari SMA kelas dua sudah les bahasa Jerman di Goethe Institute Menteng. Pas nyampe sini gue ngga bisa ngomong bahasa Jerman sama sekali. Ternyata gue ngga ngerti apa-apa, gue ngga bisa ngomong apa-apa. Jadi gue selalu pake bahasa Inggris.

Gue ngulang lagi level B2, jadi gue itu di Indonesia les bahasa dari A1 sampai B2 terus nyampe sini gue ngulang lagi B2 supaya gue bisa ikut ujian biar bisa dapat sertifikat B2. Setelah itu setelah gue akhirnya les, gue ujian sertifikat B2, karena sertifikat B2 ini itu dibutuhkan buat daftar student collect. Gue dapat nih sertfikat B2 gue, setelah itu gue masih tetap les bahasa tapi gue ganti kelas, jadi gue ngga lanjut kelas ke level selanjutnya tapi gue ikut kelas persiapan Aufnahmeprufung, jadi Aufnahmeprufung itu adalah tes untuk masuk student collect. Aufnahme itu penerimana prufung itu tes atau ujian.


Daftar StudenKolleg Di Jerman

Nah gue itu daftar studenkolleg itu ada banyak, salah satunya itu TU Darmstadt terus TU Berlin, terus kayanya itu gue daftar Goethieng.. gue lupa. Gue pertama ujian di TU Darmstadt, di TU Darmstadt itu kayanya ujiannya bahasa Jerman doang deh, ngga ada mate kayanya. Kayanya. Habis itu gue ujian di TU Berlin, di TU Berlin itu ujiannya ada dua, jadi ada bahasa Jerman sama matematika.

Di tes TU Berlin itu banyak sih, yang tes itu banyak banget, apalagi orang-orang Indonesia itu banyak yang dari agen gitu, yang belum dapat tempat pada saat itu. Terus gue daftar untuk take course, jadi di studkol itu ada dua kalau di TU Berlin itu ada dua kelas, jadi kaya ada kelas IPA  dan kelas IPS gitu. Kalau IPA-nya itu namanya T-Kurs, sementara kalau IPS-nya itu namanya W-Kurs. Gue itu daftar untuk T-Kurs karena gue itu mau kuliah teknik atau ngga MIPA. Di TU Darmstadt itu gue dapat, di TU Berlin itu juga gue dapat tempat. Gue hampir masuk TU Darmstadt tapi karena gue mager buat pindah-pindahan akhirnya gue ngambil di TU Berlin.

Nah btw kalau loe mau kuliah di Jerman, loe itu harus studenkollekt uberhopf ngga bisa ngga. Karena studenkollekt itu adalah penyetaraan, karena di Jerman itu SMA-nya 13 tahun sedangkan di Indonesia itu 12 tahun aja. Studenkollekt itu lamanya dua semester, loe bisa lebih dari dua semester, kalau misalnya loe ngga lulus semester satu atau FSP loe bisa. Tapi kalau lebih dari dua tahun, loe itu akan dideportasi. Loe akan di DO dari studenkollek tersebut.

Dan kesempatan loe untuk dapat visa student sangat dikit, jadi mau ngga mau loe harus pulang habis ke Indonesia. Nah di studentkollek, di semester satu gue sempat lost juga, karena di studentkollekt itu kita ngga hanya belajar bahasa Jerman, tapi kita belajar Schmi, atau fisika dan matematika. Gue ngga belajar IPS karena kelas gue IPA.


Sistem Pendidikan Di Jerman

Karena gue itu sudah lama ngga sekolah kan, terus ternyata apa ya, sistem pendidikan di Jerman itu beda dari apa yang gue dapat di Indonesia. Karena kalau di Indonesia pertama kalau ujian itu pilihan ganda, terus kedua yang gue pelajari itu intinya cuma rumus dan hafalin rumus terus ketemu soal dan kerjain soal pake rumus itu, gitu.

Sedangkan kalau di Jerman itu, loe itu mempelajari konsep, loe harus mengerti teori, jadi ngga jarang kalau loe lagi di kelas matematika dan yang loe pelajari itu bukan hitungan tapi yang dipelajari adalah teori di balik suatu rumus. Kenapa sih suatu rumus itu bisa kaya gini? Dari ujiannya pun essai dan tipe ujiannya adalah, kalau loe ngga ngerti teorinya, loe ngga ngerti konsepnya, loe itu ngga akan bisa ngerjainnya.

Nah awal-awal itu gue kagok, apalagi fisika. Gue ingat banget fisikanya itu ada yaitu fisika elektro, dan fisika mekanik. Yang elektro gue masih bisa ngerti, yang mekanik itu ngga ngerti gue sama sekali. Gue nangislah segala macam karena gue ngga ngerti sama sekali, gue coba belajar tapi kok gue ngga bisa. Di studenkollek itu tiap semester itu ada dua kali ujian, klausur pertama sama klausur kedua. Kaya UTS sama UAS gitu sih. Ujiannya seperti yang gue bilang tadi, essai. Nah di semester satu, kan kita belajar bahasa Jerman juga kan? Nah karena pada saat itu bahasa Jerman gue itu sudah matang, gitu kan. Di semester satu itu gue udah ikut ujian akhir di Jerman yang mestinya itu dikerjain sama anak-anak di semester akhir StudKol, jadi di Studenkolleg itu ada yang namanya UAN. Jadi mata pelajaran yang harus loe ujianin adalah bahasa Jerman, matematika sama pilihan loe satu, tergantung sama course loe nanti. Di semester dua nanti ada penjuruan lagi, nah gue saat itu pilih kimia kan. Nah di semester satu itu, guru gue itu nawarin, ada yang mau ikut FSP Deutsche ngga? Dan kenapa ngga gue cobain aja, nah pada saat itu karena gue masih semester satu, gue jadi ngga tahu sama sekali. FSP itu apa sih? Terus sesulit apa? Terus ujian kaya sih? Seserius apa? Ternyata tahu ngga, ujiannya itu serius banget. Gue kira ujiannya paling cuma sejam dua jam ternyata ujiannya itu tiga jam atau empat jam gitu gue lupa.

Jadi gue ke sana yang gue kirain cuma ujian-ujian biasa tahunya ini penting banget gitu. Karena itu ujian kelulusan ternyata! Dan gue ngga tahu dengan bodohnya. Alhamdulillahnya gue lulus dan nilai gue cukup bagus, kalau ngga salah nilai gue itu 1,3. Pokoknya di Jerman itu sistem nilainya, 5 itu ngga lulus, 4 itu paling jeleknya yang lulus. 1 itu yang paling bagus, nah jadi di semester dua, penjurusan kan, gue ngambil kimia, ya udah di semester dua itu gue ngga perlu ujian akhir bahasa Jerman, karena gue udah di semester satu.

Gue cuma ujian akhir matematika sama kimia doang. Gue kesulitan di studenkolleg itu ya kalau dari pengalaman gue dan gue ngeliat teman-teman gue. Banyak juga yang ngga lulus FSP itu banyak, banyak juga yang dari semester satu dan semester dua itu sudah di DO itu juga banyak. Ternyata ngga bisa lagi loe sistem kebut semalam kaya di Indonesia, yah ngga belajar paling lulus. Itu ternyata ngga bisa loe terapin di sini. Bahasa-bahasa pengantarnya semua bahasa Jerman, guru-gurunya semua orang Jerman tapi teman-teman loe itu semua orang asing. Karena studenkolleg itu dikhususkan untuk orang asing.


Universitas Di Jerman

Sekarang kita move on nih, ke kuliah. Karena gue ngerasa kaya bisa lah, ternyata cuma gini doang nih. Studkol itu gampang lah, akhirnya gue memilih untuk kuliah di universitas. Jadi di Jerman itu ada dua, ada universitas dan politeknik. Politeknik itu gue ngga tahu kalau di Indonesia itu kaya apa tapi perbedaannya itu adalah kalau universitas menurut gue, kuliahnya itu lebih demanding, teorinya itu lebih banyak, dan kalau orang bilang ya. Kan ada orang bilang ya, kalau misalnya di universitas itu prakteknya lebih sedikit daripada di politeknik, ngga juga gitu, karena gue di uni gue, tapi gue tiap semester itu ada lab gitu. Dan bahkan sering gue semester itu dua kali lab gitu lho. Jadi gue itu klausu iya, ujian iya, teori iya praktek juga iya. Kalau menurut gue di universitas itu ulikatnibe atau level kesulitan itu lebih susah daripada di fanksule. Karena gue ngeliat teman-teman gue yang di Eha, dia itu masih bisa kerja lah, walaupun sulit juga di Eha itu. Tapi gue melihatnya lebih ada waktu luang, ada sedikit lebih waktu luang dibanding anak universitas karena kalau gue berbicara based on experience, gue itu ngga ada waktu ngapa-ngapain. Kerja gue itu ngelab terus, kalau ngga ngelab, gue harus ujian terus atau ngga presentasi dan lain-lain.

Jadi intinya gue ngga ada waktu luang deh.


Kenapa Memilih FU

Kenapa gue pilih FU? Karena gue pingin punya suasana baru. Gue udah pernah studkol di TU, tapi gue juga daftar di TU, kimia juga gue daftarnya dan alhamdulillah dapat juga. Di Fu ini anak-anak indo sedikit banget, bisa dihitung pake satu tangan, jadi gue memaksa diri gue, jadi loe mau ngga mau harus ngomong pake bahasa Jerman. Karena kalau ada teman indo pasti ngomong pake bahasa Indonesia. Dan gue pilih kimia kan. Kuliah di universitas itu adalah ternyata saat-saat paling buruk selama hidup gue. Jadi ya gue ceritain nih, gue pas masuk kimia itu pas gue daftar gue ngga lihat modul sama sekali. Gue ngga ngelihat mata kuliahnya, gue ngga ngelihat apa yang akan gue hadapin nanti selama 4 tahun atau bahkan lebih, gua daftar aja FU chimi, oke.

Di ranking itu dia itu termasuk 100 universitas terbaik di dunia. Pas masuk gue ngga ngerti profesornya ngomong apa di kuliahan, ngga ngerti apa yang gue pelajarin di situ, tiga bulan pertama kerja gue nangis doang, kerja gue itu cuma nelpon nyokap gue, pingin minta pulang. Mah, Gita mau kuliah di Indonesia aja, Gita ngga kuat. Itu doang yang gue omongin ke nyokap gue. Gue itu orangnya jarang ngeluh ya, kalau misalnya gue dikasih cobaan terima aja, kalau gue sakit, ya udah telan aja. Itu gue tipenya kaya gitu.

Dengan gue udah bisa beraninya ngomong ke nyokap gue kalau gue ngga kuat itu berarti gue beneran ngga kuat. Gue masuk kuliah nih ya, profesor itu ngejelasin sesuatu itu, gue cuma bisa ngerti 5 sampai 10% dari dua jam lecture itu. Dan itu berlangsung selama dua semester. Bayangin selama dua semester gue ngga ngerti apa-apa, jadi kalau ujian, orang-orang itu biasanya dua minggu sebelumnya lah, gue itu dua bulan sebelumnya gue belajar. Saking gue itu ngerasa takut, dan saking gue itu ngga ngerti. Gue itu harus dua kali tiga kali ngasih effort lebih banyak daripada orang-orang lain, karena gue itu orang asing, buku kuliah itu pun harus dua kali tiga kali bacanya itu baru gue ngerti. Itu graunhoff banget deh, kerja gue itu kalau gue ketemu teman-teman gue itu, gile ce kuliah itu susah banget. Itu doang yang gue omongin, baru sekali itu gue ngerasa gue nyesal gue ke Jerman.

Gue curhat gitu kan sama teman-teman gue yang udah senior di sini, emang gitu Git, emang kalau loe kuliah di sini. Dua semester pertama, tiga semester pertama loe ngga akan ngerti Git. Loe belajar apa gitu, di lecture itu loe belajar apa dan profesor ngomong apa loe ngga akan ngerti. Emang berat awal-awal tapi lama-lama kebiasa kok. Pas di lab itu ya, lab pertama gue itu adalah AAC, itu masih dasar. Hari pertama gue lab gue nangis pulang-pulang. Di lab itu gue loss dan gue ngeliat orang-orang itu udah kaya ngerti, kaya udah punya pengalaman kerja di lab gitu lho. Pas di studkol itu gue ngomong pake bahasa Jerman tapi kaya level gue ngomong bahasa Jermannya itu kaya masih di sini banget gitu lho. Sementara di kuliah itu loe sudah harus kaya gini. Sudah kaya bahasa Jerman itu bukan problem lagi buat loe. Sudah harus berada di native speaker level.


Perbedaan Kuliah Di Jerman dan Kuliah Di Indonesia

Perbedaannya kuliah di Jerman dan kuliah di Indonesia itu gue ngga bisa ngomong karena gue ngga pernah kuliah di Indonesia sebelumnya, tapi kata teman-teman gue yang S2 di sini, kuliah di Jerman itu demanding banget, bahkan yang kuliah pake bahasa Inggris pun awal-awal dia juga stress. Gue baru sekali ngerasa diri gue kaya gue itu bego banget sih jadi orang. Gitu sih intinya kesulitannya kuliah di Jerman itu. Gue sering dapat pertanyaan, "Kak, kuliah di Jerman itu gimana sih? Aku tertarik nih". Tapi ngga gue jawab gitu lho, karena kalian yang follow instagram gue atau nonton video-video gue. Mungkin kalian ngelihat, kok Gita jalan-jalan doang, asik ya ternyata kuliah di luar negeri gitu. At least ya berkaca pada pengalaman hidup gue sekarang. Kuliah di Jerman itu susahnya naudzubillahiminzalik. Rasanya itu susah, karena ternyata kuliahnya sistem pendidikannya itu lebih bagus jauh dari di Indonesia of course akan lebih sulit, dan itu tuh gue ngga sadar sebelumnya.


Harus Siap Mental Kuliah Di Jerman

Kuliah di Jerman itu hanya untuk orang-orang yang benar-benar mentally prepared, orang yang benar-benar tahan banting, karena om gue itu lulusan sini juga, dia bilang gini ke gue, "Git, kamu itu, nanti setelah lulus kuliah di Jerman, ijazah kamu itu tuh ngga penting-penting banget. Yang berubah itu kamu, mental kamu itu jadi jauh lebih kuat. Dia ngomong gitu, orang-orang yang bisa lulus di jamannya om, bukan orang-orang yang pintar, tapi orang-orang yang rajin, orang-orang yang tahan banting, orang-orang yang tangguh". Dan itu gue rasain banget. Karena banyak teman-teman gue, yang dia pintar tapi dia Do. Bahkan orang Jermannya sendiri, banyak teman-teman gue awal mula anak schimi angkatan gue itu ratusan orang. Sekarang loe bisa hitung pake jari ini doang. Gugur, semester satu dan semester dua itu gugur banyak banget. Rata-rata mereka bilang, gue ngga kuat kuliah schimi. Buat yang masih ada keinginan kuliah di Jerman, terutama yang bachelor, gue harap kalian itu benar-benar pikirin seribu kali. Karena kalau kalian ngelihat foto-foto gue, foto-foto anak Jerman lain, kita itu cuma ngasih lihat hal yang ingin kita kasih lihat. Gue ngga mungkin dong ngasih lihat ke kalian gue lagi nangis-nangis kesulitan karena gue ngga ngerti apa yang gue pelajari.

Atau gue ngga ngerti, gila nih gue mau ujian tapi gue masih belum ngerti pelajarannya. Ujiannya tinggal dua minggu lagi misalnya. Gue ngga mungkin ngasih itu, ya karena buat apa? Gue cuma ngasih lihat, ya foto-foto gue liburan, foto-foto gue lagi nongkrong sama teman-teman gue atau lagi makan di sini atau makan di situ. Gue cuma ngevideoin, hari-hari gue yang menarik aja, kaya kemarin nonton bola lah, atau ngapain. Gue ngga mungkin dong ngasih atau ngerekam muka gue lagi kaya, gue stress banget gue ujian nih.

Gue ngga tahu kalau kuliah di negara lain itu gimana, di negara yang english speaking countries mungkin lebih mudah gitu. Kuliah di sini itu ngabisin waktu, karena loe itu ngga mungkin gitu, loe 21 tahun itu sudah bisa lulus, itu ngga mungkin. Gue lulus SMA itu 17 tahun, berapa tahun lalu gue lulus SMA? 7 tahun lalu, dan sampai sekarang gue masih S1. 27 Juli nanti gue umur 24 tahun, ngga akan cepat kuliah di sini gitu lho. Jadi loe mesti mentally prepared, kalau loe cuma ngelihat, gue pingin kuliah di Jerman, soalnya kayanya kuliahnya lebih bagus. Emang lebih bagus, tapi loe ngga bisa dengan mental loe yang masih kaya wah kuliah di luar negeri, kuliah di Eropa, enak, bagus segala macam. Loe itu ngga bisa survive di sini gue sekarang ikhlas kuliah itu karena, gue udah nyemplung.


Setelah Lulus S1

Terus apa sih rencana gue setelah ke Jerman, kayanya gue pernah jawab ini di Q&A gue. Mungkin gue akan S2, dulu gue ada keinginan buat lanjut kuliah sampai S3, karena gue pingin kerja di lab. Makin ke sini gue pinginnya S2-nya nanti di Wischafschemi misalnya, jadi nanti gue setelah lulus bisa ke industri gitu, instead gue ke forsung, forsung itu bahasa Indonesianya apa ya? Penelitian. Tapi kalau misalnya nanti gue mendapatkan pekerjaan, gitu atau tiba-tiba gue bekerja di bidang yang ngga ada hubungannya sama kimia. Atau ngga ada hubungannya sama IPA sama sekali gue juga ngga masalah. Pasti orang-orang akan bilang, "Gila loe Git, loe udah kuliah di Jerman cape-cape tapi loe kerjanya bukan di bidang loe". Karena gue ngerasa, kalau loe mencari ilmu ya, loe menimba ilmu, ilmu loe ngga akan pernah sia-sia, dan kalau misalnya loe tanya gitu, Git dari tadi kayanya loe bilang kuliah di Jerman itu susah. Loe nyesal ya? Ngga, gue ngga nyesal sama sekali, benar kata om gue bilang, yang gue dapatin dari kuliah di Jerman itu, ijazah itu cuma formalitas ya bisa dibilang.

Gue ngerasa 6 tahun tinggal di sini, dapat jauh lebih banyak daripada gue 18 tahun tinggal di Indonesia. Karena gue di Indonesia gue tinggal sama nyokap gue dan sama bokap gue. Gue sangat tergantung sama mereka gitu lho. Gue tidak punya kontrol atas diri gue sendiri, karena gue tinggalnya sama orang lain. Jadi misalnya kalau loe tinggal sendiri, entah loe kuliah lah, entah loe kerja lah, atau apa, di sini di Jerman ini, loe itu punya freedom untuk memilih loe mau menjadi manusia yang seperti apa. Loe mau jadi manusia yang begajulan, loe bisa. Di sini aksesnya gampang. Loe mau jadi orang, yang selalu menjadi orang yang belajar, untuk tidak menjadi orang ignorant. Bisa. Loe punya pilihan itu, gue bisa belajar banyak hal yang gue ngga pelajari di Indonesia sebelumnya. Gue bisa ngerenungin ini hidup gue ini mau gue bawa ke mana gitu. Ini hidup gue, sekarang gue mau jalan ke mana?

Gue mau ke kiri, gue mau lurus, gue mau ke kanan, itu pilihan ada di diri gue 100%. Sekarang itu motto gue itu bukan kaya, gue mau ini, gue mau itu, gue mau punya banyak list nih sebelum gue mati nih. Sekarang gue itu kaya ya udah, hidup loe lakuin aja, loe lakuin yang terbaik, loe ikhtiar, loe usaha, loe doa. Kalau misalnya loe ngga dapat apa yang loe mau, ngga masalah. It's just a life after all, nanti suatu saat gue bakal meninggal kok. Gue tinggal di Jerman yang gue inginkan adalah gue bisa menjadi orang yang lebih bersyukur. Gue sampai sekarang belum lulus, atau ditanyain orang, Gita kapan lulus, Gita kapan lulus. Man, selow man! Ntar itu pasti ada waktunya, gue ngga balapan cepat-cepatan sama orang lain. Mungkin ya gue belum mendapatkan ijazah, tapi gue mendapatkan diri gue, gue merasakan jauh lebih baik daripada gue yang dulu. Dibanding diri gue empat tahun lalu.

Itu yang gue, kalau ditanya sama orang, kenapa loe ngga nyesal kuliah di Jerman, karena itu. Gue berubah, itu karena petualangan hidup gue di Jerman.

Ya udah semoga video ini useful buat kalian-kalian yang mau kuliah di Jerman. Terima kasih sudah menonton sampai sejauh ini. Buat kalian yang lagi berpuasa, selamat berpuasa, gue juga sekarang lagi berpuasa. Panas banget bo di luar, ngga kuat. Terus makasih juga, terima kasih banget buat kalian yang selalu nontonin video-video gue dari awal sampai akhir. Yang udah ngasih thumb up, yang udah komen, makasih banget semuanya. Kalian ngebuat gue makin semangat buat ngebikin video. Ya udah deh, sampai ketemu di video-video selanjutnya. Dadaaahh..

Pengalaman Kuliah Di Jerman

Nah sekian sharing dari Gita Savitri Devi, maaf kalau ada salah ketik karena saya ngga ngerti bahasa Jerman, jadi ketikannya untuk yang bahasa Jerman pastinya banyak yang salah. Hehehe, nah biar ngga salah langsung aja tonton dan SUBSCRIBE aja langsung ke youtube channelnya Gita Savitri Devi ini dan kalau kalian ada pertanyaan juga langsung aja nanya di youtube channelnya atau di Instagramnya dia.

Kalau begitu sekian dulu artikel mengenai pengalaman kuliah di Jerman yang disharingkan oleh Gita Savitri Devi ini. Wassalam.


Baca juga:

1 comment:

  1. Excellent !! Videonya sangat bermanfaat, khususnya bagi yang sedang berjuang studi di Jerman, juga orangtua mereka. Anak saya mengalami seperti yang anda ceritakan. Semoga perjuangan kalian berhasil. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian.

    ReplyDelete