Skip to main content

EggO Waffle - Mall of Indonesia

Foto EggO Waffle ini saya ambil di Mall of Indonesia, saat waktu itu saya lagi makan di The Imperial Kitchen yang berada tepat di depannya. Foto ini saya ambil menggunakan kamera dari hape Asus Zenfone 5 saya dan kemudian saya mengeditnya menggunakan aplikasi dari hape juga yaitu aplikasi Google Snapseed.


Sayang foto aslinya sudah saya hapus, tapi kalau di Instagram saya sih masih ada soalnya biasanya kalau saya posting di Instagram itu biasanya saya uploadnya dua. Satu foto yang sudah diedit seperti bisa kalian lihat di atas dengan satu lagi foto aslinya yang belum diedit sama sekali, sehingga kalian bisa melihat perbedaan di antara keduanya.

EggO Waffle di Mall of Indonesia Jujur saya sendiri ngga tahu EggO Waffle itu makanan apaan, saya hanya melihat di depan saya ada objek foto yang menurut saya bisa menarik nih kalau difoto. Kalau menurut saya lho ya, karena menarik atau tidak menarik, bagus dan tidak bagus juga adalah relatif untuk setiap orang.

Yang menurut saya bagus, belum te…

Pengalaman Pertama Menggunakan Wifi Id Corner

Blog Iman Prabawa - Halo teman-teman kali ini saya mau sharing pengalaman pertama menggunakan wifi id corner. Pengalaman ini ketika saya ke pulau Bintan dimana di pulau itu saya mempunyai rumah dan ada rencana saya mau pindah ke sini.

Buat teman-teman yang ngga tahu pulau Bintan itu ada dimana, pulau Bintan itu ada di dekatnya pulau Batam. Banyak banget yang memang belum mengetahui dimana pulau Bintan itu tapi kalau disebut pulau Batam pasti langsung mengetahuinya.

Pengalaman Menggunakan Wifi Id Corner

Jadi di daerah rumah saya di kawasan Sei Jago, Tanjung Uban sinyal internetnya ngga bagus. Saya coba XL dan Telkomsel ngga ada yang bagus di rumah saya. Sempat frustasi juga sih ini gimana ya nanti kalau saya pindah ke pulau Bintan ini karena kan saya merupakan seorang pengguna internet aktif.

Dan ternyata waktu hari Jumat saya mau shalat Jumat di masjid terdekat, saya kepikiran gimana kalau saya Jumatannya di mesjid agung di Tanjung Uban aja, karena sudah lama juga saya tidak ke sana. Jadi saya putuskan walau saya akan berjalan lebih jauh tapi ngga papa deh.

Sesampainya di sana saya melihat ternyata ada wifi id corner di mesjid agung Baitul Makmur Tanjung Uban ini.

Awalnya sih saya hanya berpikir, "Wah itu ada tempat nongkrong yang ada colokannya! Saya bisa nongkrong internet dari sini nih. Sinyalnya juga kencang di sini!" Saya mengucapkan itu tanpa sadar bahwa saya ada di sebuah wifi id corner.

Lalu kemudian ada dua orang anak SMP yang datang ke situ dan mulai menggunakan wifi id itu. Di situ saya mulai memperhatikan mereka. Dan kemudian saya mulai nanya-nanya, "Sering pake wifi di sini?" Awalnya saya ngga terlalu memperhatikan wifi id corner ini karena saya pikir toh saya udah ada kuota dari hape saya ini yang cukup banyak jadi saya cuma mau numpang tempat saja.

Baru kemudian mereka menjawab, "Iya sering!" Lalu saya bertanya ke mereka gimana cara pake wifi id-nya? Mereka menjawab harus bayar dulu tapinya. Baru kemudian saya mulai ngeh dan mulai penasaran. Gimana kalau saya coba aja ya wifi id corner ini karena selama ini saya sama sekali ngga pernah menggunakan wifi id corner dan saat itu yang terlintas di otak saya hanyalah saya sudah senang banget menemukan tempat dimana saya bisa nongkrong dan internetan dimana sinyalnya di situ kencang banget juga.

Baru kemudian saya mulai memperhatikan dan mulai membaca tulisan yang tertera di wifi id cornernya seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Hanya 5ribu Menggunakan Wifi Id Corner

Dan di situ tertulis saya tinggal mengetikkan NET 5000 dan kirim sms ke 98108 untuk kemudian bisa menggunakan wifi idnya. Dan saya coba lakukan dan ternyata kemudian ada sms yang masuk yang memberitahukan password dan id saya untuk masuk di wifi id.

Kemudian saya coba untuk masuk tapi webnya ngga mau kebuka. Sempat frustasi lama ini kok ngga bisa juga ya? Akhirnya saya urungkan niat, ah udah ah! Untung cuma 5ribu doang duit yang hilang gara-gara ngga bisa masuk.

Malamnya Mencoba Lagi Wifi Id Corner

Kemudian saya sama sekali ngga bisa masuk dan akhirnya saya frustasi dan akhirnya kembali menggunakan kuota dari hape saya aja. Dan setelah saya pulang, malamnya saya ingin melihat keadaan di situ apakah di situ banyak yang nongkrong atau tidak. Kalau banyak yang nongkrong agak kurang nyaman juga nih saya pikir.

Tapi kalau yang nongkrongnya sedikit seru juga nih nongkrong di wifi id corner walau kuota pake kuota saya sendiri. Dan malamnya saya ke situ dan mulai iseng lagi mencoba, kirim sms dan bayar 5ribu lagi karena saya masih penasaran. Ternyata kali ini ngga ada sms masuk, baru 10 menit kemudian ada sms masuk. Ah saya sudah mulai kesal juga sih awalnya. Sudah menggunakan kuota dari hape saya aja. Ternyata ada sms yang masuk memberitahukan id dan password saya baru kemudian saya coba masuk.

Dan kali ini saya berhasil masuk. Oh iya, wifi id corner di pulau Bintan ini berada di samping mesjid agung Baitul Makmur seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Pengalaman Pertama Menggunakan Wifi Id Corner

Di pulau Bintan ini ternyata menurut anak-anak SMP itu ada satu lagi tempat wifi id corner, jadi di pulau Bintan di daerah kota Tanjung Uban cuma ada 2 wifi id corner. Yang satu lagi berada di Plasa Telkom Tanjung Uban yang kebetulan setelah mereka ngomong seperti itu saya coba cari tahu dimana tempatnya dan kebetulan pas lagi lewat naik ojek saya melewatinya dan kemudian saya videokan saja. Kita tonton yuk videonya di bawah ini.


Lalu kemudian saya mulai mencoba browsing. Saya nonton youtube saya set di 1080p dan serunya lagi lancar banget tanpa buffer. Wah ini ternyata kencang ya internetnya dari wifi id ini? Baru kemudian saya terpikir gimana kalau saya coba upload video ke youtube untuk ngetes kecepatannya. Berapa lama sih kalau saya harus mengupload menggunakan wifi id corner ini karena saya kan memang sering menggunakan internet untuk mengupload video-video saya ke youtube channel saya.

Tes Upload 11 GB 

Kemudian saya mencoba ngetes beberapa video dengan total besarnya adalah sekitar 11 GB lebih sedikit. Lalu kemudian saya tungguin dan sekalian saya pasang stopwatch di hape saya untuk benar-benar tahu butuh waktu berapa lama nih untuk upload file video sebesar 11 GB ke youtube.

Dan ternyata hasilnya bisa kita lihat pada gambar di bawah ini.

Tes Upload 11 GB

Dan saya kaget! Ternyata selesai hanya dalam waktu 54 menit kurang lebih. Saya kan biasa mengupload video ya jadi saya tahu sekali berapa lama waktu yang dibutuhkan biasanya. Kalau saya mengupload dari rumah saya di Jakarta biasanya butuh waktu minimal 2 jam untuk mengupload file sebesar 11 GB seperti ini dan di sini ternyata hanya butuh waktu setengahnya saja!

Wah saya girang sekali nih dan kemudian mulai browsing mencari tahu lebih lagi mengenai wifi id ini. Dan ternyata saya menemukan kalau saya beli paket untuk sebulan saya hanya perlu membayar sebesar 50ribu saja! Wah ini lebih asik lagi nih saya pikir!

Kalau begitu nanti kalau saya sudah pindah ke pulau Bintan ini saya bakalan sering ke mesjid ini nih untuk upload video dan berinternetan karena di rumah saya di Sei Jago sinyal susah sekali. Semoga saja sih tahun depan sinyal di rumah saya di Sei Jago akan meningkat tapi sebelum itu terjadi sepertinya saya akan sering main ke mesjid Baitul Makmur ini untuk upload dan berinternetan. Dan juga kabar baiknya adalah saya jadi tidak akan tertinggal shalat karena setiap waktu shalat saya bisa berhenti dan ikut shalat berjamaah di mesjid di sini.

Jadi ngga cuma wifinya yang cepat saya juga tidak akan ketinggalan shalat wajib berjamaah di sini. Itu yang membuat saya senang sih. Nah seperti inilah pengalaman pertama menggunakan wifi id corner buat saya di pulau Bintan.

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Menggunakan Kasur Busa Inoac

Kali ini saya mau sharing sedikit mengenai pengalaman menggunakan kasur busa Inoac, yap! Untuk teman-teman yang pernah membaca tulisan saya "Kasur Angin Mudah Bocor?" tentu tahu saya akhirnya tidak lagi menggunakan kasur angin walau pun itu kasur menurut saya nyaman sekali digunakan, tapi karena kasurnya bocor dan ternyata banyak yang sudah mengalami juga kasur anginnya mengalami kebocoran, jadi saya sudah tidak menggunakan kasur angin lagi deh.

Search Kasur Busa Di Internet Karena mengalami kasur angin yang bocor dan di kamar saya ngga ada kasur lagi yang bisa digunakan jadi kemudian saya search aja mencari kasur yang bisa saya gunakan. Untuk menggunakan kasur spring bed seperti itu sepertinya ngga deh, pilihan saya ngga di kasur spring bed, karena tempat dari kamar saya kayanya ngga pas dipakein kasur tersebut disamping keuangan saya juga yang lagi kurang baik.

Karena kalau kasur spring bed yang ngga bagus saya pernah nyoba, dimana pernya kerasa banget di badan saya, jadi …

Cara Naik Busway Untuk Pertama Kali

Blog Iman Prabawa - Hari ini saya pertama kali menggunakan busway untuk menuju ke kampus baru saya di Universitas Darma Persada. Karena saya mengalami kecelakaan motor maka saya sekarang tidak  lagi menggunakan motor, karena sudah menjadi trauma, kecelakaan motor ini membuat tangan kanan saya patah dan harus dipasang besi pen di tangan kanan saya ini.

Nah karena hari ini pertama kali saya menggunakan busway, saya mau sharing aja, karena saya yakin juga masih banyak juga yang belum pernah naik busway seumur hidupnya seperti saya dan ketika ingin naik busway kemudian bertanya kesana dan kesini.


Semoga sharing dari pengalaman saya naik busway untuk pertama kali ini bisa bermanfaat untuk teman-teman yang seperti saya, yang baru pertama kali ingin menggunakan transportasi busway ini.

Beli E-Ticket Terlebih Dahulu Nah sebelum saya naik busway tentunya saya bertanya-tanya dulu sama teman-teman saya yang sudah pernah menggunakan dan pernah naik busway. Dulu saya pernah satu kali diajak teman …

Beli Plastik Bubble Dimana Ya?

Blog Iman Prabawa - Mungkin ada teman-teman juga yang bertanya hal yang sama dengan saya, yaitu beli plastik bubble dimana ya? Apa sih plastik buble itu? Itu lho plastik yang ada gelembungnya gitu. Yang biasanya buat pelindung barang kalau kita mau ngirim-ngirim.
Atau biasanya kalau kita beli barang dan dikirim suka dibungkus dengan plastik bubble kaya gitu. Tadi kebetulan saya ingin ngirim barang, jadi kepikiran banget untuk mendadak banget beli plastik bubble. Nah langsung aja saya search di google ternyata ada yang nyari juga ya.
Tapi kebanyakan yang jual, dan karena saya butuh cepat yang saat itu ada, saya hanya melihat ada yang posting ngga mengenai hal ini, saya lihat salah satunya ada yang bilang di pasar Mester daerah Jatinegara. Tapi karena buat saya juga terlalu jauh saya search lagi.
Dan ngga nemu juga! Akhirnya saya iseng ke ACE Hardware yang ada di dekat rumah saya di daerah Cempaka Putih. Sesampainya disana saya muter-muter dulu sebelum nanya ke petugasnya. Akhirnya ngga…